NERO!

Selamat malam!

Kali ini gw pengen nyeritain sahabat terbaik gw setahun terakhir ini. Yang udah nemenin gw jalan jalan keliling Jakarta bahkan sampe Jogjakarta. Yang udah nganterin gw setiap harinya dari rumah ke kantor, ke mall mall, ke tempat nongkrong, pokoknya ke tempat yang masih ada aspalnya.

Bukan motor, ga mau disebut motor karena emang punya kelas sendiri walaupun sama sama roda dua. Punya identitas sendiri yang gampang dibedain sama serumpunnya di jalanan. Vespa.

Introducing NERO…

Tuh gambarnya. Foto ini diambil pas hari pertama Nero dateng ke rumah. Waktu itu mau pamer ke si lutem yang lagi ada di bengkel padenya. Kebetulan deh jadi ada spot bagus buat foto.

Nero itu sekuter matic berjenis Vespa. Bukan motor, tapi Vespa. Vespa bukan motor meskipun rodanya sama sama dua, Vespa adalah gaya hidup. Dan Nero bagian dari itu. hihi

Kenapa namanya Nero? Simple aja, Nero itu bahasa italia dari hitam. Karena Nero warnanya hitam jadi dipanggil aja Nero. Beberapa orang menyayangkan karena gw ambil Vespa warna hitam, tapi ini warna kesukaan gw, duit juga duit gw, ya kan. Nah ini foto foto Nero yang lain.

Nah, ganteng kan! 😀
Nero adalah hadiah ulang tahun gw yang ke 24. Hadiah yang gw berikan untuk diri gw sendiri. hihi
Jadi ceritanya waktu itu gw kepingin punya motor sendiri, hasil jerih payah gw sendiri, mau nyicil sendiri. Akhirnya gw beranikan diri untuk ngajuin kredit motor Vespa ini ke dealer. DP nya dapet dari hasil jual motor yang lama, jadi ya itu sumbangan dari bokap gw lah itungannya.

Ternyata rempong ya mau ngutang ke leasing, mana bunganya gede banget lagi. Cuman ya mau gimana, mau beli cash juga uangnya ga ada, jadi emang musti kredit kan. Terus sempet agak ribet karena gw maunya nyicil setahun, biar ga kelamaan, tapi dari leasing katanya ga bisa soalnya besar cicilan musti sepertiga gaji gw. Hampir hopeless, tapi untungnya mereka sadar kalo gw masih tinggal sama orang tua dan ga punya tanggungan, jadinya dilolosin aja deh tuh sama leasing nya, Alhamdulillah.

Gw ambil Nero beberapa hari setelah gw ulang tahun, jadi dia dateng awal bulan May 2012. Ga sabaran, akhirnya gw pakein aja plat nomer palsu, plat motor gw yang lama, biar bisa bawa Nero jalan jalan. Soalnya dibilangin kalo prosesnya itu 2 bulan an. Dan bener aja, baru di bulan Juli 2012 gw nerima STNK sama plat nomer si Nero. Itu juga udah sampet ngancem ngancem ke ATPM nya karena udah kelamaan banget ini prosesnya. Jadi, Nero itu sebenernya udah ada dari bulan May, cuman akta kelahirannya baru keluar dan tertanggal bulan Juli.

Setelah dapet plat nomer beneran, gw beraniin diri bawa Nero jalan jalan keliling Jakarta. Biasanya cuman berani dari rumah ke kantor doank soalnya jarang ada pemeriksaan polisi. Eh tapi pernah juga sekali pulang malem jam 1 an gitu di Jalan Raya Bogor ada razia, udah aja kasih 20rb dan syukurnya lolos. Terus gw juga nyari tau tentang perkumpulan Vespa yang ada, dan akhirnya gw menemukan MoVe, Modern Vespa. Gabung deh gw kesana… Akhirnya Nero punya temen banyak, karena biasanya kalo dipake tiap hari jarang ketemu temen.

Nih fotonya Nero sama temen temennya…

Ini waktu ulang tahun pertama MoVe

Seru kaan…

Temen temennya Nero itu seru banget, warna warni penuh aksesoris, makanya Nero kadang minder kalo jalan jalan deket temennya. Ga sanggup gw beli aksesorisnya, nyicilnya aja udah bikin gw megap megap, hahaha. Tapi akhirnya setaun berlalu juga, dan si Nero Alhamdulillah jadi milik gw sepenuhnya.

Nih buktinya Nero udah punya gw, BPKB! :p

Hehe asiik kan, akhirnya perjuangan gw selama setaun kemarin berbuah manis. Punya asset gw cuy!
Dalam dunia ekonomi asset itu merupakan hal yang penting, karena sewaktu waktu kalo lo bangkrut lo jadi punya sesuatu yang bisa dikorbankan, tapi mudah mudahan Nero nasibnya ga kayak gitu ya.

Oia, ini foto waktu Nero dan temen temennya turing ke Jogja!
Iya, turing dengan Vespa itu menyenangkan karena selalu diliatin orang :p

Ini foto waktu kita lagi baksos di salah satu sekolah di Gunung Kidul sana.
Turing itu merupakan rukun bikers yang kelima, dilakukan bila mampu, baik secara lahiriah maupun batin.

Udah lebih setaun Nero sama gw, dan ga pernah bikin orang berhenti menoleh. Walaupun banyak orang skeptis karena Nero dibuat di Vietnam, tapi gw sih ya sebodo amat, toh dia tetap sedap dipandang kok. Sampe sekarang gw belum beliin asesoris apa apa buat Nero, mahal banget sih, ga tau mau beli yang mana. Yang ada malah sekarang dia udah baret baret noh, banyak bener di serempetin orang sampe tukang cendol.

Itulah cerita gw dengan Nero, Vespa gw yang paling ganteng sedunia.
Gw ga ada maksud untuk riya atau pamer, lah apaan yang mau dipamerin orang harta gw ini doank. Cuman gw belajar banget untuk bisa mendapatkan sesuatu yang sangat gw inginkan dengan pengorbanan yang luar biasa. Terus ya gw juga belajar untuk ngumpulin asset, kan sapa tau dibutuhin nantinya akan mempermudah gw. Pertimbangan gw waktu itu, kalo uangnya gw ga beliin ke Nero, pasti cuman jadi kain bekas ataupun isian sepiteng.

Terima kasih

Regards,
Topiq

Advertisements

Published by

topiqfurqan

an ordinary little boy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s