HAPPY BIRTHDAY NERO!

HELLO!

Bulan ini, 2 tahun lalu, Nero dateng ke rumah. Nero, Vespa berwarna item dengan bokong amat seksi, dibeli sebagai hadiah ulang tahun dari gw untuk gw sendiri. Ya iya, daripada ngarepin orang ngasih kado mendingan beli kado aja sendiri. Oia, sebenernya udah kepengen punya Vespa dari setaun sebelumnya, tapi apa daya, waktu itu, 2011, gaji belum cukup buat bayar cicilannya, hihihi.
Flashback dikit lah perjuangan dapetin Nero 2 taun yang lalu…
Kalo ga salah awal Mei 2012, gw memberanikan diri untuk telpon sales nya Piaggio Depok, nanya nanya beberapa hal termasuk cara gimana bisa kredit, berapa cicilannya, berapa dpnya, dan sebagainya. Oia, sebelumnya sih gw udah cari cari di internet flyer harga dan tabel cicilan Vespa ini. Jadi ternyata, tabel cicilan itu udah fix dari Piaggio, pihak leasing ga boleh ngerubah, sementara konsumen cukup untuk memilih leasing yang sesuai dengan keinginan. Waktu itu, sama salesnya gw cuman nanya, mana yang bisa dibayar pake rekening BCA, ternyata namanya BCA Finance.
Abis itu gw disuruh untuk kirim fotokopi ktp sama slip gaji, terus sama uang tanda jadi 500rb kalo ga salah. Uang tanda jadi ini nanti dibalikin kalo misalnya menurut pihak leasing kita ga bisa ambil cicilan, dan bakal angus kalo misalnya kita yang membatalkan pembelian. Karena gw yakin mau ambil Vespa, jadi gw bayar aja deh.

Sebenernya waktu itu agak bingung mengenai warna Vespanya, kan sebenernya paling keren kalo Vespa itu warna warni ya, putih cakep lah, merah apalagi, sempet masuk itungan. Tapi ya akhirnya gw berpikir kembali secara keras dan berkali kali, ternyata warna yang menurut gw oke adalah item. Item warna basic, warna paling standar, paling netral, dan kesukaan gw, jadi terpilihlah Vespa LX 150 warna item yang selanjutnya gw beri nama Nero. Di katalognya warna item di Vespa LX emang sebutannya Nero Vulcano.

VESPA LX 150 NERO VULCANO

Abis itu, kenapa milih Vespa LX 150. Ya yang pertama tenaganya gede, at least upgrade dari motor terakhir gw yang 125cc. Walaupun ada kekurangannya yaitu dia ga ada selah untuk ngidupin motor secara manual, musti pake electric stater. Jadinya lumayan bahaya sih kalo misalnya aki nya abis, ya ga bisa dinyalain motornya. Tapi Alhamdulillah sampe sekarang aki nya masih tetap oke, udah masuk tahun kedua padahal ya, lumayan awet juga padahal gw udah ganti klakson dengan suara yang lebih besar.
Udah gitu, LX 150 udah pake sistem injeksi, beda sama yang 125 masih pake karburator, jadi kalo servis servis gitu bisa lebih cepet dan gampang. Tahun 2012 itu sih, belum banyak juga yang pake teknologi injeksi di motor, seinget gw baru di 2013 itu hampir semua merk motor ganti teknologi dari karburator ke injeksi. Hal lain yang bikin gw ngebet banget pengen punya Vespa sih waktu itu belum banyak Vespa di jalanan, yang LX ya terutama. Jadi, kalo make masih suka diliatin orang, makin berasa beda dan berasa ganteng di jalanan. 
Proses beli tuh ga berlangsung lama, waktu itu ada sedikit masalah, yaitu cicilan. Karena DP gw pilih yang paling kecil, itu juga dapet dari hasil jual motor lama, dan gw cuman pengen nyicil setahun jadinya cicilan perbulannya lumayan gede. Jadi waktu itu pihak leasing sempet nelpon ke gw untuk memanjangkan waktu cicilan, dari tadinya setahun menjadi 18 bulan, nah gw ga mau. Emang waktu itu cicilannya lebih dari sepertiga gaji gw, yang artinya ga boleh, tapi ya gw tetep kekeuh minta cicil setahun dengan pertimbangan gw belum ada tanggungan dan masih tinggal sama orang tua, akhirnya mereka nego internal kali ya eh di approved. 

Begitu tau di approve, seneng banget lah gw, ga lama setelah itu Vespanya dianter ke rumah. Wah, bensinnya tiris amat, jadinya gw berinisiatif untuk langsung ngisi ke pom bensin sekalian tes jalan. Sebelum itu, sales dari Piaggio yang nganter ngejelasin dulu apa apa aja yang perlu diperhatikan dari Vespa ini. Seperti kunci, kunci yang dikasih ada dua yaitu berwarna cokelat (master) dan berwarna biru. Bedanya apa? Nah, Vespa ini termasuk produk yang lumayan canggih, dia udah dilengkapi dengan Immobilizer seperti yang ada di mobil mobil jaman sekarang.

IMMOBILIZER

Apa tuh Immobilizer? Immobilizer itu teknologi yang bisa mencocokkan anak kunci dengan data yang ada di ECU motor, jadi kalo data di kunci ga sama dengan yang ada di ECU motor, otomatis motor ga bisa nyala. Loh, di motor biasa juga gitu bukan? Nah, kalo di motor lain, kita bisa dengan mudah melakukan duplikasi ke tukan kunci motor pinggir jalan, abis diduplikasi, kita masukkin kuncinya ke motor itu langsung bisa nyala. Sementara di Vespa, amit amit ini terjadi ya, kalo misalnya ada orang iseng duplikasi kunci motor gw ke tukang kunci pinggiran, terus dia coba buat nyalain motor gw, pasti ga bisa.
Ga bisa karena kunci hasil duplikasi itu ga mempunyai data yang sesuai dengan yang ada di ECU. Jadi, memang perlu kunci khusus kalo mau duplikasi kunci. Nah, kata salesnya, kalo misalnya kunci harian kita ilang (yang berwarna biru), kita mesti bawa kunci warna coklat (master) ke dealer untuk melakukan duplikasi kunci. Jadi ga sembarangan bisa digandain kuncinya. Makanya, kalo pernah liat di dashboard Vespa pas mati, ada lampu warna merah kelap kelip, itu bukan berarti ada BBM masuk, itu berarti Immobilizernya sedang bekerja.

Selain soal kunci, paling beberapa hal standar yang dikasih tau sales ke gw, abis itu kasih tips dan dia pulang. Oia, waktu itu gw ambil LX yang tahun 2011, soalnya ada promo dapet jaket kulit dan helm. Kenapa ga ambil 2012? Gw kemakan bonus kali ya, menggiurkan banget sih kalo yang tahun 2012 ga dapet soalnya. Lagian kan sepertinya gw akan lama make motor ini, jadi masalah tahun ya udahlah ya gapapa. Bonusnya sendiri baru dianter setelah 2 bulan motor sampe rumah gw berbarengan dengan STNK dan plat nomor.
Cerita lain, karena termasuk CBU, maka pengurusan STNK memakan waktu yang lebih lama daripada seharusnya. Selain itu, karena Piaggio Indonesia masih baru, jadi mungkin mereka belum menemukan ‘celah’ untuk bisa mempercepat waktu pengurusan STNK. Gw sempet marah marah juga kok dan komplain ke Piaggio Indonesia, dan waktu itu respon mereka cukup baik. Masalah bonus, ternyata jaket kulitnya bagus kok, ga kulit beneran sih, tapi ya lumayan gaya lah ada tulisan Vespa di dada kirinya. Dan sepertinya yang punya juga ga terlalu banyak, kadang kalo gw lagi ngumpul sama MoVe Indonesia cuman gw doank yang punya.

Beberapa minggu setelah sampe rumah, gw ga sabaran, akhirnya gw pindahin plat nomer motor gw yang lama ke Nero, jadinya bisa gw bawa ke kantor, hehe. Perjalanan ke kantor emang jarang banget ada polisi, jadinya gw berani beraniin aja. Tapi sempet sih, satu saat gw kena razia, trus gw bilang rumah gw deket, dan gw kasih aja 20rb, kelar. 
Pertama kali bawa Vespa, karena tau mesinnya lebih gede dari motor gw sebelumnya, gw makenya agak keras juga. Dibawa kebut enak soalnya, dia kan bodinya berat, kalo pelan lebih terasa mendingan ngebut. Dan seru sih pas awal awal, tapi lama lama gw pikir ada yang lebih seru lagi ternyata, diliatin orang! hahaha. Setelah gw menyadari hal itu, gw langsung lebih santai bawanya, karena gw tau bakal diliatin orang jadi ya biarkanlah mereka menikmati pemandangan indah ini.

NOLAN N43

Ga lama setelah punya Vespa, gw nyari helmnya. Tadinya sih mau yang lucu lucu bulet gitu kayak orang orang. Tapi gw dari awal emang maunya yang agak bagus sekalian. Bukannya apa apa, ini buat ngelindungin kepala gw, ini bukan expense melainkan investment. Dan yang pasti, biasanya kalo yang bagus itu enak dipakai dan ringan. Setelah gw cari cari info di internet, ketemu juga gw sama helm half face Nolan N43. Merk Nolan udah cukup terkenal lah ya, kalo balapan biasanya yang dipake merknya X-Lite.

Dari info yang gw dapet, Nolan N43 ini cukup adem dipake karena punya banyak lubang intake. Jadi emang pas banget kalo dipake di jalanan Jakarta yang banyak macetnya dan panas sekali. Kalo ga salah bulan Agustus gw beli tuh helm, warnanya item juga sama kayak Nero, item metalik. Semenjak punya Nolan, gw jarang banget pake helm gratisan dari Piaggio kalo pergi pergi. Karena ya beneran enak banget dipakainya, nyaman dan aman. Rasa aman karena gw tau kalo kenapa kenapa, amit amit, kemungkinan kepala gw aman. Sayang banget soalnya otak gw kan isinya masih belum banyak, space kosong itu perlu diisi dulu sebelum diambil sama yang punya.
Yang tadinya beli helm bagus cuman buat turing, niatnya, eh jadinya malah dipake tiap hari. Soalnya menurut info yang gw dapet, umur helm itu sebenernya maksimal 5 tahun, setelah itu keamanannya jadi berkurang, sayang kan kalo makenya cuman sekali sekali, jadi gw pake harian. Tapi repotnya, ya namanya helm bagus, gw mesti naro helm itu sedekat mungkin dengan gw. Di kantor gw selalu bawa kedalem kantor dan gw taroh di meja gw. Di mall pasti gw titipin, kalo biaya titip yang tertulis misalnya seribu, pasti gw bayarnya dua ribu. Terus kalo gw diajak jalan, kadang motornya gw tinggal di kantor helmnya gw bawa taro di mobil yang jemput. RIbet emang, tapi ya gimana lagi, gw juga belum tentu mampu untuk beli lagi. So far sih yang repot pas ke Lotte Avenue, mereka ga menyediakan penitipan helm, jadinya gw taro helm gw di mobil temen gw.

TURING

Kalo punya motor, turing itu hukumnya wajib bila mampu. Mampu dalam arti kuat untuk mengendarai motor dalam jangka waktu yang lama, dan secara finansial juga, karena turing itu yang dibiayai bukan cuman kita, tapi motornya juga. Kita makan nasi, motornya minum bensin. Kita masuk ke tempat wisata, motornya bayar parkir, kita mau pulang naik kereta, motornya perlu digendong.
Nah, selama 2 tahun punya Vespa, gw ikutan turing yang lumayan jauh yaitu ke Yogya dan Lampung.

Sekitaran bulan Mei tahun 2012, setelah cicilan motor gw lunas, gw ikutan turing MoVe Depok ke Yogyakarta. Oia, karena ga banyak yang punya, gw ikutan ngumpul di Modern Vespa Indonesia. Waktu itu turingnya 3 hari 2 malem, berangkat Jumat dini hari sampe hari minggu. Waktu itu hampir 20an motor yang ikutan, dan banyak banget halang rintangnya. Ada yang jatoh lah, terus mesinnya masalah, dan gw pun ga kalah, ban gw pecah gara gara nabrak lobang. Karena ban nya robek, jadi mesti ganti ban, tapi ya waktu itu di daerah nagrek dan ga ada orang jualan ban tubeless ukuran 10″ buat Vespa. Jadinya dipasangin dulu ban dalem, itu juga nyarinya lebih dari sejam karena pasarnya cukup jauh dari tempat kita berenti. Syukurnya karena emang mau seneng seneng, ada kejadian apapun ya kita sabar aja dan tetep becanda.

Perjalanan ke Yogya waktu itu makan waktu hampir 24 jam karena segala halang rintang yang mesti kita lalui. Sampe sampe ketika udah mau masuk kota Yogya ada yang ketiduran di motor, termasuk gw. Sampe akhirnya gw dibonceng sampe ke Hotel, hahaha. Di hotel pun, yang udah cape sih langsung bebersih dan istirahat, tapi kalo belum cape juga ya langsung aja kelayapan. Perjalanan ke Yogya itu sangat amat menyenangkan, ternyata pake Vespa keluar kota itu enak juga ya. Selama turing kecepatan dijaga untuk selalu diatas 60kpj, kadang diatas 80kpj. Yang paling depan enak soalnya pake Piaggio MP3, om Imran. Pulangnya sih Nero dan beberapa temennya digendong, jasa pengiriman, sementara gw sama temen temen lain naik kereta cepat. Sama sama berangkat Minggu, gw sampe Jakarta senin pagi sementara 
Nero rabu siang kalo ga salah. Itu juga udah kangen luar biasa hampir 3 hari ditinggal. 

Abis itu, sekitar akhir tahun 2013 lalu, gw bertiga sama Ubay sama Aji pergi turing ke Lampung. Idenya sih sederhana, pengen turing keluar pulau, dan yang terdekat kan emang pulau Sumatra. Waktu turing biasanya gw minta cuti dari kantor, biasanya bos gw sih okein aja karena emang jarang banget gw ambil cuti di kanotr kalo ga urgent urgent banget. Turing termasuk hal yang urgent karena kalo ga dilaksanakan akan mengakibatkan rasa bosan yang akut dalam kehidupan, halah. Ke Lampung, berangkat jam 4 pagi dari Jakarta, dan sebelum kita jalan, si Aji ternyata STNK nya ada di dealer karena abis servis, jadi kita ketok ketok dealer dulu deh. Sampe pelabuhan Merak kira kira jam setengah 9 pagi, langsung masuk kapal dan nyebrang selama kurang lebih dua setengah jam. 

Begitu sampai Bakauheni, perjalanan berlanjut ke kota Bandar Lampung, waktu yang ditempuh sekitar 3 jam an lah, belum ada yang pernah kesana tapi petunjuk arahnya cukup jelas kok jadi kita ga nyasar. Dan beruntungnya, jalanan menuju Bandar Lampung juga udah bagus, mungkin karena abis lebaran jalannya baru banget dibenerin. Dan pemandangan selama perjalanan juga luar biasa. Kita menghabiskan satu malam di kota Bandar Lampung, dimana malam itu kita makan duren banyak banyak, dan satu malam lagi di Kalianda Resort. Nah, yang kedua itu lumayan seru, tempatnya bagus juga untuk liburan singkat. Pemandangannya langsung ke Anak Gunung Krakatau, indah banget. Udah gitu waktu itu kan sepi ya, jadinya kolam renang resort itu pun kosong dan kita jadi berasa punya private pool. Seru lah pokoknya.

Dua perjalanan turing dengan Nero sangat mengesankan. Cuman memang, kalo mau jujur sih perlu Vespa yang lebih gede lagi kalo mau turing kayak gitu. Gw sih udah kepengen banget punya Vespa berbadan lebar seri GT. Cuman yang dijual Piaggio Indonesia itu GT250 harganya mahal bener, hampir 3x lipat harga Nero. Belum sanggup dompet gw. Mudah mudahan kalo ada rejeki bisa kebeli lah tuh Vespa GT, biar turingnya bisa lebih jauh lagi, amin. Siapa tau gw bisa ke nol kilometer, siapa tau gw bisa ke Bali, siapa tau…

AKSESORIS

Dari awal punya Nero, gw udah ngitung ngitung harga aksesorisnya, dan kalo mau beli yang ori semua, bisa hampir 10jt lah, setengah harga motornya. Sampe akhirnya hitung hitungan gw itu ya cuman jadi file di Excel sheet aja, ga ada yang terealisasi. Agak pelit sih ya, tapi mungkin emang gw lebih suka Nero apa adanya, hahaha berdalih. Gw malah kebanyakan jajan hal hal yang berbau gadget, daripada dandanin Nero. Maap ya Nero, sampe sekarang cuman klakson aja yang gw ganti, yang lainnya sih masih sama aja seperti ketika gw beli dulu.
Dan sepertinya hal ini akan bertahan selamanya sampe Nero berpindah tangan. 

MAINTENANCE

Gw menggunakan Nero sebagai transportasi harian gw dari rumah ke kantor. Kalo ga karena hujan deres turun, gw pasti sama Nero. Boleh dibilang, dari 24 bulan bareng Nero, mungkin 20 bulan gw sama Nero. Sabtu minggu emang jarang gw pake karena dia butuh istirahat, kan juga biasanya pergi rame rame sama temen jadinya ya ga cukup donk kalo sama Nero. Paling dia ga dipake kalo lagi ditinggal gw keluar kota, sisanya sih bareng terus. Makanya udah kayak pinang ga dibelah belah, nempel terus, ada gw pasti ada Nero. 
Untuk perawatan gw selalu sih ke bengkel resminya Piaggio, kadang di Depok, kadang juga di daerah Kramat Jati, sekalian jalan ke kantor. Sekali servis sih kalo ga ada yang diganti aneh aneh paling 150rb an lah. Kan ganti oli mesin, oli transmisi sama servis CVT. Kalopun mesti ganti part part mesin gitu juga ga terlalu mahal kok, masih terjangkau menurut gw, ya namanya juga kendaraan rakyat. Untuk bensinnya sendiri, Nero biasanya perlu minum 1 liter bensin untuk menempuh jarak 30an KM. Lumayan irit mengingat mesin dan bobotnya yang besar, masih standar motor matic. Cuman ya minumnya agak ekstra sih, ga mau dikasih BBM bersubsidi, minimal pertamax. Nah, karena biasanya di pertamina suka ngantri, jadi gw prefer ke Shell, sekalian bisa isi angin juga kan. Biasanya sih gw isi selalu Full bensinnya, lumayan buat 5 hari kerja kalo cuman rumah-kantor aja jalannya. Agak kerasa, dulu sih paling 50rb bisa Full, sekarang sekitar 70rb kalo diisi V Power. Oia, akhirnya gw milih yang RON nya 95 karena emang harganya beda tipis, lagian konsumsinya juga ga banyak kan, paling sebulan 25 liter maksimum, selisihnya ga banyak tapi tenaganya lumayan nambah. 

FUTURE PLAN

Mungkin Nero bakal gw pake sampe maksimum 2 tahun ke depan, semoga udah ada tambahan untuk bisa upgrade ke yang lebih lebar bodinya, yang gw bilang tadi GT. Kadang sayang juga sih ini kan motor pertama yang gw beli dengan keringat gw sendiri, asal tau aja, waktu nyicil Nero itu gw megap megap banget jajannya. Ga pernah jalan jalan dan seneng seneng, paling pas baru gajian aja, abis itu ya tidur tiduran aja di rumah, hahaha. Tapi perjuangannya seru sih, justru kalo gw ga nyicil Nero gw ga tau deh duit gw akan abis kemana, ga jelas pastinya kayak sekarang ini. Makanya, buat orang yang ga bisa nabung kayak gw, mending lo beli sesuatu deh. Sebenernya ga mesti kendaraan juga, bisa aja nyicil emas, bikin tabungan tetap per bulan, atau apapun itu lah, jangan konsumsi mulu dan jangan di tabung di tabungan biasa, gw jamin cepet abis. Apalagi kalo udah punya kartu kredit, udah deh makin makin aja pengeluaran.

Sekarang yang penting, Nero kudu dirawat sebaik baiknya. Soalnya dia satu satunya harta gw yang paling berharga, hahaha. Sebenernya kasian juga sih Nero polosan gitu kalo nongkrong sama temen temennya suka canggung, entah kenapa ya gw sampe sekarang belum ada keinginan untuk beli aksesorisnya, padahal lucu lucu dan kadang nambah fungsi. 
Sekali lagi, Selamat Ulang Tahun Nero! Semoga sehat selalu dan bisa nemenin gw terus. Jangan marah kalo sabtu minggu sering gw tinggal ya, kan perlu istirahat juga. 
Regards,
Taufiq
Advertisements

[PREVIEW] XIAOMI REDMI : Nasi Merah Murah Meriah!

Hello!

Xiaomi? Apa tuh?

Udah pernah denger nama Xiaomi sebelumnya? Belum? Gapapa, gw juga baru tau beberapa bulan lalu. Xiaomi merupakan sebuah merk Smartphone asal Tiongkok yang beberapa waktu belakangan ini lagi hangat dibicarakan orang. Produknya laku keras di pasaran, cara berjualannya hanya lewat web, dan baru tersedia di beberapa negara.

Apa sih sebenernya yang bikin menarik? Yang pertama, harganya sangat amat terjangkau. Kalo udah paham spek spek smartphone gitu dan bisa bandingin antara satu dengan lainnya, hape Xiaomi rata rata berharga hampir 50% lebih murah daripada merk merk terkenal. Selain itu, desain hapenya sendiri juga sangat menarik, kalo gw bilang sih niat banget. Yang ketiga, user interface MI yang sudah terkenal itu. Bahasa gampangnya sih gini, Xiaomi pake themes khusus yang mereka bikin sendiri dan membedakan dengan hape Android lain. Biasanya, harga murah pasti dapet tampilan standart Android, kalo hape Xiaomi engga.

Nah, kali ini gw cukup beruntung bisa dapetin sebuah hape Xiaomi untuk entry level, Redmi. Berkat bantuan temen yang udah kerasan tinggal di Singapur, Nuy dan Rian, dan temen yang lagi seru serunya honeymoon, Banchet ama Devi, sampe deh Redmi pagi ini, terima kasih ya.

Kesana pertama, ga murahan, solid, dan bener tampilannya keren. Snappy banget, ga pake ngelag, terus ya layarnya juga jernih. Sabar seminggu lagi semoga gw bisa nulis ulasan lengkapnya Redmi ini.

Regards,
Topiq

[NEWS] Flagship Killer : ONEPLUS ONE

Hello!

Nih ada hape baru, merknya OnePlus, apaan nih?

Yaudah ga usah bingung, sama kok gw juga baru tau beberapa hari yang lalu. Awalnya sih gw cuman sekelebat liat posting di milis, lagian dari namanya aja udah malesin. Gw skip itu beritanya, sedikit baca sih, ya intinya mereka mau ngeluarin produk baru, lah terus? masih apatis gw. Sampai siang ini gw liat review di engadget.com. Situs yang menjadi panutan gw untuk mencari berita berita baru seputar gadget. Dan mereka cukup ternama dan terpercaya kok untuk urusan ini. Pas mereka review, satu hal yang menjadi pertanyaan gw, apakah sebagus itu produknya? Oke mari kita lihat baik baik, pertama gambar pembuka diatas.

Ini gambarnya ambil dari engadget.com, credits to them.
Coba liat baik baik, biasa aja kan, ya smartphone layar gede, sekitar 5,5″, segede galaxy note. Terus ya bezel udah tipis, layar full HD, kamera bagus pake sensor Sony exmor, terus pake prosesor Qualcommm terbaru Snapdragon 801 yang punya 4 ini dan jalan d 2.3GHz. FYI, prosesor ini lebih baru dari yang ada di Galaxy S5 loh, terus dia juga pake OS custom buatan Cyanogen, ini memang developer OS Android yang cukup terkenal. 

Lah terus, apa istimewanya? HARGANYA! Iya, sekali lagi harganya! Coba deh, kalo dikasih smartphone sekelas Galaxy S5, kira kira berapa harganya? paling beda 2-3jt, jadi kalo S5 sekarang harganya sekitar 8jt an, berarti ini ya 5jt an lah ya, kan merknya ga terkenal. Hampir bener sih, oia tambahan, ini kan merk Tiongkok, jadi ya mestinya lebih murah lagi, 4jt an deh. Masih hampir bener, oke gw kasih tau, di Amrik sana, smartphone ini dijual dengan harga $ 300 free contract. Ya betul, kalo pake rate sekarang sekitaran 3jt an lah. Murah banget kan? Unbelievable? Believe it. Ini spek lengkapnya>

Nah, liat sendiri speknya, ajib bener, RAM nya aja 3GB. Keren banget sih kalo bisa masuk sini 4jt ajah. Oia, untuk lebih lengkapnya bisa liat review di engadget, berikut linknya:
Silahkan dibaca dan diperhatikan baik baik.
Segitu aja yang mau gw share malam ini, semoga bermanfaat.
Adios!
Regards,
Topiq

[REVIEW] HARMAN/KARDON ONYX STUDIO : Beautiful Sound

Hello!

Ini speaker yang menurut gw sangat susah untuk di review. Dari merk aja udah menang banyak, begitu liat desainnya ya menang lagi, perkenalkan harman/kardon Onyx Studio

DESAIN

Siapa yang bilang jelek? Speaker ini luar biasa cantik, simpel dan menarik. Tulisan merk di depan udah ngasih tau kita kalo speaker ini mempunyai kualitas tinggi. Beberapa tombol yang ada yaitu, tombol power, volume up/down, udah itu aja. Satu lagi hanya lambang status koneksi bluetooth.
Begitu liat disainnya, langsung bingung mau taro dimana. Ga ada sudut di kamar gw yang cukup pantes buat disandingkan dengan speaker ini. Seriously very nice. Oia, di bagian belakang atas ada handle supaya speaker ini bisa dengan mudah dibawa bawa. Selain itu ada juga port untuk power supply dan juga microUSB yang entah gunanya buat apa.
Sangat premium!

FITUR

Satu satunya koneksi yang bisa dilakukan oleh speaker ini adalah melalui bluetooth. Koneksinya juga gampang, cukup sekali pairing, dan bisa multi pairing namun cuman satu device yang bisa berhubungan. Artinya gini, misalnya punya iPhone dan iPad, dua duanya bisa didaftarin ke speaker ini, nanti yang mana yang nyala bluetoothnya itu yang akan konek ke speaker ini. Kalo misalnya dua duanya nyala gimana, nah speaker ini akan memilih device yang terakhir terkoneksi. Kalo sebelumnya iPhone yang konek, maka iPad jadi ga konek, mesti matiin dulu bluetooth di iPhone.
Ada tambahan, di dalem speaker ini ternyata udah ada batere yang bisa digunakan untuk 5 jam pemakaian sekali charge. Jadi ketika batere abis, kita colok ke power outlet, nanti dia akan ngisi baterenya, tandanya yaitu lampu power akan kedap kedip. Kalo baterenya sudah penuh, nanti lampu di tombol powernya akan berenti kedap kedip. Nah, kalo mau pake batere, kita cabut dulu tuh colokan listriknya. 

SUARA

Ini paling penting, ah engga juga sih menurut gw. Tapi kalo speaker suaranya jelek, ya ngapain dibeli ya kan?
Menurut gw suara yang keluar dari speaker ini masih diatas rata rata. Kalo dibandingin dengan portabilitasnya sih oke banget. Ga mungkin dong gw bandingin speaker ini dengan yang 2.1, kan ga sekelas. Yang jelas suaranya super duper jernih, jadi seneng dengernya. Powernya juga lumayan gede. Dan dia punya dual passive radiator yang digunakan untuk membantu memproduksi nada rendah.

VERDICT

Mungkin banyak yang ngeliat iklan di koran ataupun di toko toko kalo speaker ini dijadikan bonus pembelian iPhone di beberapa toko. Jangan sedih, itu bukan berarti speaker ini ga laku atau kualitasnya ga bagus. Speaker ini baru keluar kok, dan memang kalo di Amrik sendiri dijadikan product bundling dengan smartphone lain. Disini dijadikan bonus kalo kita beli iPhone, mulai dari iPhone 4S 8GB yang dijual seharga 4,5jt.
Awalnya speaker ini jadi bonus pembelian Lenovo Vibe Z
Terus sempet ada promo dari BCA
Jadi berapa sebenernya harga speaker ini. Sebenernya kalo diitung itung, walaupun valuenya selalu dibilang Rp 3,999rb tapi nilai aslinya kemungkinan Rp 2jt. Bahkan, speaker bonus kadang dijual Rp 1,5jt saja. Jadi kalo mau beli, cari aja di forum supaya harganya bisa lebih murah. Kecuali kalo kebetulan lagi pengen beli iPhone baru, ya bisa sekalian.
Yang jelas, kalo buat gw, sebagai bonus sih valuenya tinggi banget speaker ini. Kalopun disuruh beli, menurut gw harganya diatas 2,5jt lah. Walaupun kalo dijual 4jt pun ga salah juga, cuman ga banyak aja yang beli.
Kalo gw mikirnya gini, ga nyala aja udah cukup cantik untuk jadi pajangan. Begitu dengerin suaranya, hmm jadi makin seneng deh, apalagi ga pake kabel kabelan kan tinggal pake bluetooth aja. Dan lagu yang didenger bisa dengan gampang kita atur, kan dari hape kita sendiri. Terus begitu tau kalo di dalemnya ada batere yang kuat buat mainin lagu selama 5 jam, itu bikin speaker ini lebih menarik sih. Udah kalo punya duit sih merem aja belinya, apalagi kalo rumahnya memerlukan barang barang cantik dan fungsional. Kan speaker ini bisa bunyi ga cuman dijadiin pajangan.
Regards,
Taufiq

[REVIEW] PLANTRONICS BACKBEAT GO 2: Fitness Friendly

Hello!

Kali ini gw mau review sebuah bluetooth headset keluaran Plantronics, namanya Backbeat Go 2.

Ini sebenernya termasuk pembelian yang ga disengaja, jadi ceritanya gw lagi jalan jalan ke sebuah web e commerce yang lumayan terkenal. Terus gw iseng liat produk ini, eh ada tulisan Tawar Online, yaudah iseng aja gw tawar. Pas nawar gw isengin aja kurangin 20% dari harganya, eh bisa. Setelah galau beberapa saat akhirnya gw putuskan untuk beli headset ini.

Sebenernya ada pertimbangan lain juga sih, rencananya gw akan menggunakan headset ini sambil lari. Iya, karena emang lebih ringkes tanpa kabel dan berdasarkan info yang gw dapet, headset ini emang diciptakan tahan keringet. Sebelum berlanjut, liat dulu isi kotaknya:

Oia, Backbeat Go 2 dijual 2 macem, yang pertama dengan charging case, dan yang lain ga pake charging case. Yang gw temuin sih yang pake charging case, beda harganya kalo ga salah cuman beberapa ratus ribu, sayang kalo ga pake charging case.

Isi paketnya yaitu:

 – Headset
 – Kabel data
 – Eartips (S, M, L)
 – Charging Case

Abis gw buka, gw langsung cobain eartips nya mana yang cocok, karena ini paling penting. Abis itu coba di charge, untuk bisa sampe penuh dibutuhkan waktu sekitar 90 menit dari keadaan batere kosong.
Setelah terisi penuh, gw coba untuk menghubungkan headset ini dengan iPhone gw, ga butuh lama sih pairingnya juga gampang. Oia, headset ini juga ngasih tau info batere, udah konek apa belum, perlu di charge, melalui suara. Kalo di iOS, pas udah konek ke headset ini, nanti akan keliatan juga status battery di sebelah logo bluetoothnya.

DESAIN

Pertama kali liat disainnya gw langsung tertarik. Gw cari tau, ternyata dia bisa tahan air dan emang bisa digunakan sambil berolahraga. Cuman ada kabel yang menghubungkan headset kiri dan kanan, serta control pad untuk nyalain headset, tambah dan kurangin volume. Di headset sebelah kanan, bagian luar terdapat penutup lubang charger. Jadi dipastikan aman dari air ataupun debu saat dipakai.
Di headset sebelah kanan juga, ada lampu kecil yang akan menyala ketika headset di charge. Menurut gw, model headset ini sangat menarik, simple dan ga ribet. 

SUARA

Menurut gw, suara yang dikeluarkan headset ini sangat bagus. Selain itu, karena bentuknya adalah In Ear Monitoring (IEM), jadi kuping cukup kedap. Belum ada lagunya aja udah cukup untuk ngurangin suara yang ada di sekitar. Gw coba beberapa lagu, mulai dari jazz yang ringan sampe lagu ajep ajep yang kaya dentuman bass, impresi gw sebagai berikut
Bass nya cukup, midnya oke, treble sangat jelas, vokal sangat ketengah. Sound stage lumayan, tapi belum terlalu detail.
Untuk standard headset tanpa kabel, suara yang dihasilkan udah oke banget. Gw cukup puas sih, dibanding dengan Halo 2 gw sebelumnya, Backbeat Go 2 ini menang banyak. 

BATERE

Sekali charge, Backbeat Go 2 bisa tahan untuk dipakai selama 4 – 5 jam. Lebih singkat dari Halo 2 gw yang bisa sampe 8 jam. Tapi mengingat bentuknya yang lebih kecil, dapat dimaklumi. Ga enaknya sih, kalo lagi nongkrong agak lama gitu bisa aja tiba tiba musti nge charge. Untungnya ada charging case.
Charging case ini bisa nambahin masa pakai menjadi hingga 14.5 jam, fitur fast charging 20 menit bisa untuk pemakaian selama 1 jam. Jadi, selesai make dan kita tau baterenya udah abis, pas nyimpen langsung aja di charge. Setelah itu mau kita pake lagi headset ini udah full. Charging casenya kualitasnya juga sangat bagus, jangan khawatir headset akan rusak pake case itu.

VERDICT

Headset ini sangat cocok buat orang yang suka olahraga. Gampang dipake dan suaranya juga bagus. Buat yang suka lari, gw udah pernah coba lari pake headset ini dan hasilnya enak banget. Ga gampang copot dan pastinya ga ribet dengan kabel kabel yang nyambungin headset dengan hape. Udah gitu, daya tahan baterenya menurut gw cukup lah kalopun kita mau lari marathon, 4 – 5 jam. Lagian kan ga selama lari kita dengerin lagu.
Dari segi harga, emang lumayan ya, kalo ga gw tawar kayak kemaren juga gw agak males karena udah masuk batas psikologis mahal. Tapi tenang aja, worth every penny kok, ga akan menyesal beli headset ini. Untuk orang orang yang ga suka ribet, suka denger lagu, suka olahraga, dan pengen keliatan trendi, headset ini sangat cocok untuk dibeli.
Regards,
Taufiq

[REVIEW] EDIFIER M1386 : All in One Multimedia Speaker

Hello!

Gw mau review speaker 2.1 dari Edifier dengan model M1386, kayak apa sih bentuknya

Edifier M1386 merupakan speaker dengan konfigurasi 2.1, artinya dia punya 2 satelit dan 1 subwoofer. Untuk model ini, ditambahin juga control pad dengan kabel.

DESAIN

Desainnya cukup menarik ya, tapi gw ga nyangka ternyata barangnya kecil banget, sesuai sih sama harganya. Untuk satelit lumayan cantik, ditaro disamping komputer jadi ornamen yang menarik. Satelitnya juga mengarah agak keatas, jadi emang diarahin ke kuping kita. Subwoofernya kecil bener, beda sama Octane 7 gw sebelumnya, hampir setengahnya. Ngeliat sub sekecil gini ya gw agak ragu deh sama dentumannya, untuk suara kita bahas nanti ya.
Selain itu ada juga control pad berkabel. Jadi emang masih pake kabel yang nyambung ke subnya. Nah di control pad ini isinya macem macem, ada tombol play/pause, volume up and down, skip next/back, mute, dan source. Sangat amat berguna sih dalam pemakaian, cuman yang kurang sih control bass, masih aja nempel di subnya. Sama satu lagi, powernya mestinya ditaro di control pad juga. 
Selain tombol tombol, di control pad ini juga ada output untuk ke headphone, input USB dan SD Card.

FITUR

Sebelum masuk ke bagian suara, kita bahas dulu fitur fitur yang ada di speaker ini. Yang pertama jelas ada line in 3,5″, yang ini digunain buat dengerin suara dari media seperti komputer atau laptop. Sampe lupa, selain speaker set, kita juga dapet kabel 3,5″ to 3,5″. Selain itu, speaker ini juga bisa dengerin Radio FM, dari yang gw cobain sih receivernya cukup bagus, entah antenanya dimana. Tapi yang jelas untuk radio radio terkenal ibukota sih pasti gampang nangkepnya.
Abis itu, kita juga bisa colokkin USB media seperti flashdisk ke speaker ini. Gw belum coba kapasitas maksimalnya sih, tapi yang jelas, semakin banyak lagunya semakin lama scanningnya. Sama juga dengan SD card slot, speaker ini juga bisa langsung baca file lagu yang ada di kedua meda tersebut. Jadi kalo misalnya kita males nyalain komputer, ya tinggal colok aja SD Card, kalo ga punya ya colokkin aja flashdisk, kalo ga punya juga, ya dengerin radio aja.
Salah satu alesan gw beli speaker ini sih itu, banyak pilihan inputnya. Jadi kita ga akan bosen bosen karena pilihannya banyak. Kalopun mau didengerin sendiri, kita masih bisa colokkin headphone/earphone ke jack yang ada di control pad. Dari segi fitur, speaker ini gw acungin dua jempol lah

SUARA

Apalah arti fitur berlimpah kalo suaranya sampah? Gak lah, Edifier cukup terkenal dengan kualitas suara yang bagus kok, berlaku juga untuk speaker ini. Overall, speaker ini sangat cocok untuk lagu lagu yang ringan, easy listening, atau jazz. Buat yang suka lagu ajep ajep, hmmm sebaiknya jangan deh, kurang nendang bro bass nya. Bukan ga ada sama sekali ya, tapi memang karena ukuran sub nya kecil, jadi ya wajar aja kalo dentumannya kalah kenceng dibanding dengan Octane 7.
Tapi suara yang keluar jernih, beneran jernih. Jadi kalo dengerin Michael Buble yang live di Madison Square Garden, rasanya kayak dia lagi nyanyi di depan kita. Separasi juga sangat oke, gw tau mana saxophone mana yang lagi keluar suaranya, ataupun gitarnya ada di sebelah mana. Dentingan gitar Boyce Avenue terdengar sangat merdu di speaker ini. Dan seperti biasa, kualitas suara yang keluar juga tergantung dari kualitas lagunya ya.
Kebanyakan lagu yang gw pake buat ngetest speaker ini formatnya FLAC, dimainkan dengan Foobar2000. Jadi jangan khawatir ada suara suara yang ilang. Mungkin karena itu juga suara yang didengar lebih kaya dibandingkan mendengar dari media lain seperti radio misalnya.

VERDICT

Ini speaker yang menarik. Fiturnya banyak, suaranya bagus, harganya juga ga mahal. Untuk di kamar sih lumayan ya. Apalagi yang dengerin lagunya bukan ajep ajep, ya cocok lah. Slot unuk USB atau SD Card bikin lebih gampang kalo mau dengerin lagu. Tinggal kopi dari komputer trus masukkin ke control pod, ga repot.
Modelnya juga menarik, sub yang kecil di sisi lain bikin kita jadi gampang mau naro dimana aja. Yang jelas kan itu nada rendah suaranya tetep keluar. Untuk kalian yang kepengen punya speaker dengan segudang fitur, speaker ini cocok banget. 
Regards,
Taufiq

[PREVIEW] RAPOO E6100 Super Slim Wireless Keyboard

Selamat Malam!

Posting kali ini agak nyelak dari yang lain, sebenernya masih ada beberapa barang yang mesti di review, bahkan sebenernya ada yang udah setengah jalan. Tapi apa daya, keyboard ini sangat menarik! Lagipula, keyboard ini yang akan membantu gw untuk menyelesaikan review review lain. Sekarang gw bisa nulis review dimana aja, cukup bawa iPad dan keyboard ini. Seperti sekarang ini, gw ngetik di keyboard ini dan hore! hasilnya menyenangkan. Tutsnya besar bersar jadi minim banget gw melakukan kesalahan.
Gw cukup merekomendasikan keyboard ini buat kalian yang lebih suka bawa tablet daripada laptop. Dan, berdasarkan review yang gw baca sebelumnya, keyboard lepasan kayak gini buat tablet lebih bagus daripada yang sekalian casing, lebih bebas makenya. Hari ini gw udah coba sambungin keyboard ini ke iPhone, iPad, dan hape Android. Puas lah!
Segitu dulu.. Adios!