HAPPY BIRTHDAY NERO!

HELLO!

Bulan ini, 2 tahun lalu, Nero dateng ke rumah. Nero, Vespa berwarna item dengan bokong amat seksi, dibeli sebagai hadiah ulang tahun dari gw untuk gw sendiri. Ya iya, daripada ngarepin orang ngasih kado mendingan beli kado aja sendiri. Oia, sebenernya udah kepengen punya Vespa dari setaun sebelumnya, tapi apa daya, waktu itu, 2011, gaji belum cukup buat bayar cicilannya, hihihi.
Flashback dikit lah perjuangan dapetin Nero 2 taun yang lalu…
Kalo ga salah awal Mei 2012, gw memberanikan diri untuk telpon sales nya Piaggio Depok, nanya nanya beberapa hal termasuk cara gimana bisa kredit, berapa cicilannya, berapa dpnya, dan sebagainya. Oia, sebelumnya sih gw udah cari cari di internet flyer harga dan tabel cicilan Vespa ini. Jadi ternyata, tabel cicilan itu udah fix dari Piaggio, pihak leasing ga boleh ngerubah, sementara konsumen cukup untuk memilih leasing yang sesuai dengan keinginan. Waktu itu, sama salesnya gw cuman nanya, mana yang bisa dibayar pake rekening BCA, ternyata namanya BCA Finance.
Abis itu gw disuruh untuk kirim fotokopi ktp sama slip gaji, terus sama uang tanda jadi 500rb kalo ga salah. Uang tanda jadi ini nanti dibalikin kalo misalnya menurut pihak leasing kita ga bisa ambil cicilan, dan bakal angus kalo misalnya kita yang membatalkan pembelian. Karena gw yakin mau ambil Vespa, jadi gw bayar aja deh.

Sebenernya waktu itu agak bingung mengenai warna Vespanya, kan sebenernya paling keren kalo Vespa itu warna warni ya, putih cakep lah, merah apalagi, sempet masuk itungan. Tapi ya akhirnya gw berpikir kembali secara keras dan berkali kali, ternyata warna yang menurut gw oke adalah item. Item warna basic, warna paling standar, paling netral, dan kesukaan gw, jadi terpilihlah Vespa LX 150 warna item yang selanjutnya gw beri nama Nero. Di katalognya warna item di Vespa LX emang sebutannya Nero Vulcano.

VESPA LX 150 NERO VULCANO

Abis itu, kenapa milih Vespa LX 150. Ya yang pertama tenaganya gede, at least upgrade dari motor terakhir gw yang 125cc. Walaupun ada kekurangannya yaitu dia ga ada selah untuk ngidupin motor secara manual, musti pake electric stater. Jadinya lumayan bahaya sih kalo misalnya aki nya abis, ya ga bisa dinyalain motornya. Tapi Alhamdulillah sampe sekarang aki nya masih tetap oke, udah masuk tahun kedua padahal ya, lumayan awet juga padahal gw udah ganti klakson dengan suara yang lebih besar.
Udah gitu, LX 150 udah pake sistem injeksi, beda sama yang 125 masih pake karburator, jadi kalo servis servis gitu bisa lebih cepet dan gampang. Tahun 2012 itu sih, belum banyak juga yang pake teknologi injeksi di motor, seinget gw baru di 2013 itu hampir semua merk motor ganti teknologi dari karburator ke injeksi. Hal lain yang bikin gw ngebet banget pengen punya Vespa sih waktu itu belum banyak Vespa di jalanan, yang LX ya terutama. Jadi, kalo make masih suka diliatin orang, makin berasa beda dan berasa ganteng di jalanan. 
Proses beli tuh ga berlangsung lama, waktu itu ada sedikit masalah, yaitu cicilan. Karena DP gw pilih yang paling kecil, itu juga dapet dari hasil jual motor lama, dan gw cuman pengen nyicil setahun jadinya cicilan perbulannya lumayan gede. Jadi waktu itu pihak leasing sempet nelpon ke gw untuk memanjangkan waktu cicilan, dari tadinya setahun menjadi 18 bulan, nah gw ga mau. Emang waktu itu cicilannya lebih dari sepertiga gaji gw, yang artinya ga boleh, tapi ya gw tetep kekeuh minta cicil setahun dengan pertimbangan gw belum ada tanggungan dan masih tinggal sama orang tua, akhirnya mereka nego internal kali ya eh di approved. 

Begitu tau di approve, seneng banget lah gw, ga lama setelah itu Vespanya dianter ke rumah. Wah, bensinnya tiris amat, jadinya gw berinisiatif untuk langsung ngisi ke pom bensin sekalian tes jalan. Sebelum itu, sales dari Piaggio yang nganter ngejelasin dulu apa apa aja yang perlu diperhatikan dari Vespa ini. Seperti kunci, kunci yang dikasih ada dua yaitu berwarna cokelat (master) dan berwarna biru. Bedanya apa? Nah, Vespa ini termasuk produk yang lumayan canggih, dia udah dilengkapi dengan Immobilizer seperti yang ada di mobil mobil jaman sekarang.

IMMOBILIZER

Apa tuh Immobilizer? Immobilizer itu teknologi yang bisa mencocokkan anak kunci dengan data yang ada di ECU motor, jadi kalo data di kunci ga sama dengan yang ada di ECU motor, otomatis motor ga bisa nyala. Loh, di motor biasa juga gitu bukan? Nah, kalo di motor lain, kita bisa dengan mudah melakukan duplikasi ke tukan kunci motor pinggir jalan, abis diduplikasi, kita masukkin kuncinya ke motor itu langsung bisa nyala. Sementara di Vespa, amit amit ini terjadi ya, kalo misalnya ada orang iseng duplikasi kunci motor gw ke tukang kunci pinggiran, terus dia coba buat nyalain motor gw, pasti ga bisa.
Ga bisa karena kunci hasil duplikasi itu ga mempunyai data yang sesuai dengan yang ada di ECU. Jadi, memang perlu kunci khusus kalo mau duplikasi kunci. Nah, kata salesnya, kalo misalnya kunci harian kita ilang (yang berwarna biru), kita mesti bawa kunci warna coklat (master) ke dealer untuk melakukan duplikasi kunci. Jadi ga sembarangan bisa digandain kuncinya. Makanya, kalo pernah liat di dashboard Vespa pas mati, ada lampu warna merah kelap kelip, itu bukan berarti ada BBM masuk, itu berarti Immobilizernya sedang bekerja.

Selain soal kunci, paling beberapa hal standar yang dikasih tau sales ke gw, abis itu kasih tips dan dia pulang. Oia, waktu itu gw ambil LX yang tahun 2011, soalnya ada promo dapet jaket kulit dan helm. Kenapa ga ambil 2012? Gw kemakan bonus kali ya, menggiurkan banget sih kalo yang tahun 2012 ga dapet soalnya. Lagian kan sepertinya gw akan lama make motor ini, jadi masalah tahun ya udahlah ya gapapa. Bonusnya sendiri baru dianter setelah 2 bulan motor sampe rumah gw berbarengan dengan STNK dan plat nomor.
Cerita lain, karena termasuk CBU, maka pengurusan STNK memakan waktu yang lebih lama daripada seharusnya. Selain itu, karena Piaggio Indonesia masih baru, jadi mungkin mereka belum menemukan ‘celah’ untuk bisa mempercepat waktu pengurusan STNK. Gw sempet marah marah juga kok dan komplain ke Piaggio Indonesia, dan waktu itu respon mereka cukup baik. Masalah bonus, ternyata jaket kulitnya bagus kok, ga kulit beneran sih, tapi ya lumayan gaya lah ada tulisan Vespa di dada kirinya. Dan sepertinya yang punya juga ga terlalu banyak, kadang kalo gw lagi ngumpul sama MoVe Indonesia cuman gw doank yang punya.

Beberapa minggu setelah sampe rumah, gw ga sabaran, akhirnya gw pindahin plat nomer motor gw yang lama ke Nero, jadinya bisa gw bawa ke kantor, hehe. Perjalanan ke kantor emang jarang banget ada polisi, jadinya gw berani beraniin aja. Tapi sempet sih, satu saat gw kena razia, trus gw bilang rumah gw deket, dan gw kasih aja 20rb, kelar. 
Pertama kali bawa Vespa, karena tau mesinnya lebih gede dari motor gw sebelumnya, gw makenya agak keras juga. Dibawa kebut enak soalnya, dia kan bodinya berat, kalo pelan lebih terasa mendingan ngebut. Dan seru sih pas awal awal, tapi lama lama gw pikir ada yang lebih seru lagi ternyata, diliatin orang! hahaha. Setelah gw menyadari hal itu, gw langsung lebih santai bawanya, karena gw tau bakal diliatin orang jadi ya biarkanlah mereka menikmati pemandangan indah ini.

NOLAN N43

Ga lama setelah punya Vespa, gw nyari helmnya. Tadinya sih mau yang lucu lucu bulet gitu kayak orang orang. Tapi gw dari awal emang maunya yang agak bagus sekalian. Bukannya apa apa, ini buat ngelindungin kepala gw, ini bukan expense melainkan investment. Dan yang pasti, biasanya kalo yang bagus itu enak dipakai dan ringan. Setelah gw cari cari info di internet, ketemu juga gw sama helm half face Nolan N43. Merk Nolan udah cukup terkenal lah ya, kalo balapan biasanya yang dipake merknya X-Lite.

Dari info yang gw dapet, Nolan N43 ini cukup adem dipake karena punya banyak lubang intake. Jadi emang pas banget kalo dipake di jalanan Jakarta yang banyak macetnya dan panas sekali. Kalo ga salah bulan Agustus gw beli tuh helm, warnanya item juga sama kayak Nero, item metalik. Semenjak punya Nolan, gw jarang banget pake helm gratisan dari Piaggio kalo pergi pergi. Karena ya beneran enak banget dipakainya, nyaman dan aman. Rasa aman karena gw tau kalo kenapa kenapa, amit amit, kemungkinan kepala gw aman. Sayang banget soalnya otak gw kan isinya masih belum banyak, space kosong itu perlu diisi dulu sebelum diambil sama yang punya.
Yang tadinya beli helm bagus cuman buat turing, niatnya, eh jadinya malah dipake tiap hari. Soalnya menurut info yang gw dapet, umur helm itu sebenernya maksimal 5 tahun, setelah itu keamanannya jadi berkurang, sayang kan kalo makenya cuman sekali sekali, jadi gw pake harian. Tapi repotnya, ya namanya helm bagus, gw mesti naro helm itu sedekat mungkin dengan gw. Di kantor gw selalu bawa kedalem kantor dan gw taroh di meja gw. Di mall pasti gw titipin, kalo biaya titip yang tertulis misalnya seribu, pasti gw bayarnya dua ribu. Terus kalo gw diajak jalan, kadang motornya gw tinggal di kantor helmnya gw bawa taro di mobil yang jemput. RIbet emang, tapi ya gimana lagi, gw juga belum tentu mampu untuk beli lagi. So far sih yang repot pas ke Lotte Avenue, mereka ga menyediakan penitipan helm, jadinya gw taro helm gw di mobil temen gw.

TURING

Kalo punya motor, turing itu hukumnya wajib bila mampu. Mampu dalam arti kuat untuk mengendarai motor dalam jangka waktu yang lama, dan secara finansial juga, karena turing itu yang dibiayai bukan cuman kita, tapi motornya juga. Kita makan nasi, motornya minum bensin. Kita masuk ke tempat wisata, motornya bayar parkir, kita mau pulang naik kereta, motornya perlu digendong.
Nah, selama 2 tahun punya Vespa, gw ikutan turing yang lumayan jauh yaitu ke Yogya dan Lampung.

Sekitaran bulan Mei tahun 2012, setelah cicilan motor gw lunas, gw ikutan turing MoVe Depok ke Yogyakarta. Oia, karena ga banyak yang punya, gw ikutan ngumpul di Modern Vespa Indonesia. Waktu itu turingnya 3 hari 2 malem, berangkat Jumat dini hari sampe hari minggu. Waktu itu hampir 20an motor yang ikutan, dan banyak banget halang rintangnya. Ada yang jatoh lah, terus mesinnya masalah, dan gw pun ga kalah, ban gw pecah gara gara nabrak lobang. Karena ban nya robek, jadi mesti ganti ban, tapi ya waktu itu di daerah nagrek dan ga ada orang jualan ban tubeless ukuran 10″ buat Vespa. Jadinya dipasangin dulu ban dalem, itu juga nyarinya lebih dari sejam karena pasarnya cukup jauh dari tempat kita berenti. Syukurnya karena emang mau seneng seneng, ada kejadian apapun ya kita sabar aja dan tetep becanda.

Perjalanan ke Yogya waktu itu makan waktu hampir 24 jam karena segala halang rintang yang mesti kita lalui. Sampe sampe ketika udah mau masuk kota Yogya ada yang ketiduran di motor, termasuk gw. Sampe akhirnya gw dibonceng sampe ke Hotel, hahaha. Di hotel pun, yang udah cape sih langsung bebersih dan istirahat, tapi kalo belum cape juga ya langsung aja kelayapan. Perjalanan ke Yogya itu sangat amat menyenangkan, ternyata pake Vespa keluar kota itu enak juga ya. Selama turing kecepatan dijaga untuk selalu diatas 60kpj, kadang diatas 80kpj. Yang paling depan enak soalnya pake Piaggio MP3, om Imran. Pulangnya sih Nero dan beberapa temennya digendong, jasa pengiriman, sementara gw sama temen temen lain naik kereta cepat. Sama sama berangkat Minggu, gw sampe Jakarta senin pagi sementara 
Nero rabu siang kalo ga salah. Itu juga udah kangen luar biasa hampir 3 hari ditinggal. 

Abis itu, sekitar akhir tahun 2013 lalu, gw bertiga sama Ubay sama Aji pergi turing ke Lampung. Idenya sih sederhana, pengen turing keluar pulau, dan yang terdekat kan emang pulau Sumatra. Waktu turing biasanya gw minta cuti dari kantor, biasanya bos gw sih okein aja karena emang jarang banget gw ambil cuti di kanotr kalo ga urgent urgent banget. Turing termasuk hal yang urgent karena kalo ga dilaksanakan akan mengakibatkan rasa bosan yang akut dalam kehidupan, halah. Ke Lampung, berangkat jam 4 pagi dari Jakarta, dan sebelum kita jalan, si Aji ternyata STNK nya ada di dealer karena abis servis, jadi kita ketok ketok dealer dulu deh. Sampe pelabuhan Merak kira kira jam setengah 9 pagi, langsung masuk kapal dan nyebrang selama kurang lebih dua setengah jam. 

Begitu sampai Bakauheni, perjalanan berlanjut ke kota Bandar Lampung, waktu yang ditempuh sekitar 3 jam an lah, belum ada yang pernah kesana tapi petunjuk arahnya cukup jelas kok jadi kita ga nyasar. Dan beruntungnya, jalanan menuju Bandar Lampung juga udah bagus, mungkin karena abis lebaran jalannya baru banget dibenerin. Dan pemandangan selama perjalanan juga luar biasa. Kita menghabiskan satu malam di kota Bandar Lampung, dimana malam itu kita makan duren banyak banyak, dan satu malam lagi di Kalianda Resort. Nah, yang kedua itu lumayan seru, tempatnya bagus juga untuk liburan singkat. Pemandangannya langsung ke Anak Gunung Krakatau, indah banget. Udah gitu waktu itu kan sepi ya, jadinya kolam renang resort itu pun kosong dan kita jadi berasa punya private pool. Seru lah pokoknya.

Dua perjalanan turing dengan Nero sangat mengesankan. Cuman memang, kalo mau jujur sih perlu Vespa yang lebih gede lagi kalo mau turing kayak gitu. Gw sih udah kepengen banget punya Vespa berbadan lebar seri GT. Cuman yang dijual Piaggio Indonesia itu GT250 harganya mahal bener, hampir 3x lipat harga Nero. Belum sanggup dompet gw. Mudah mudahan kalo ada rejeki bisa kebeli lah tuh Vespa GT, biar turingnya bisa lebih jauh lagi, amin. Siapa tau gw bisa ke nol kilometer, siapa tau gw bisa ke Bali, siapa tau…

AKSESORIS

Dari awal punya Nero, gw udah ngitung ngitung harga aksesorisnya, dan kalo mau beli yang ori semua, bisa hampir 10jt lah, setengah harga motornya. Sampe akhirnya hitung hitungan gw itu ya cuman jadi file di Excel sheet aja, ga ada yang terealisasi. Agak pelit sih ya, tapi mungkin emang gw lebih suka Nero apa adanya, hahaha berdalih. Gw malah kebanyakan jajan hal hal yang berbau gadget, daripada dandanin Nero. Maap ya Nero, sampe sekarang cuman klakson aja yang gw ganti, yang lainnya sih masih sama aja seperti ketika gw beli dulu.
Dan sepertinya hal ini akan bertahan selamanya sampe Nero berpindah tangan. 

MAINTENANCE

Gw menggunakan Nero sebagai transportasi harian gw dari rumah ke kantor. Kalo ga karena hujan deres turun, gw pasti sama Nero. Boleh dibilang, dari 24 bulan bareng Nero, mungkin 20 bulan gw sama Nero. Sabtu minggu emang jarang gw pake karena dia butuh istirahat, kan juga biasanya pergi rame rame sama temen jadinya ya ga cukup donk kalo sama Nero. Paling dia ga dipake kalo lagi ditinggal gw keluar kota, sisanya sih bareng terus. Makanya udah kayak pinang ga dibelah belah, nempel terus, ada gw pasti ada Nero. 
Untuk perawatan gw selalu sih ke bengkel resminya Piaggio, kadang di Depok, kadang juga di daerah Kramat Jati, sekalian jalan ke kantor. Sekali servis sih kalo ga ada yang diganti aneh aneh paling 150rb an lah. Kan ganti oli mesin, oli transmisi sama servis CVT. Kalopun mesti ganti part part mesin gitu juga ga terlalu mahal kok, masih terjangkau menurut gw, ya namanya juga kendaraan rakyat. Untuk bensinnya sendiri, Nero biasanya perlu minum 1 liter bensin untuk menempuh jarak 30an KM. Lumayan irit mengingat mesin dan bobotnya yang besar, masih standar motor matic. Cuman ya minumnya agak ekstra sih, ga mau dikasih BBM bersubsidi, minimal pertamax. Nah, karena biasanya di pertamina suka ngantri, jadi gw prefer ke Shell, sekalian bisa isi angin juga kan. Biasanya sih gw isi selalu Full bensinnya, lumayan buat 5 hari kerja kalo cuman rumah-kantor aja jalannya. Agak kerasa, dulu sih paling 50rb bisa Full, sekarang sekitar 70rb kalo diisi V Power. Oia, akhirnya gw milih yang RON nya 95 karena emang harganya beda tipis, lagian konsumsinya juga ga banyak kan, paling sebulan 25 liter maksimum, selisihnya ga banyak tapi tenaganya lumayan nambah. 

FUTURE PLAN

Mungkin Nero bakal gw pake sampe maksimum 2 tahun ke depan, semoga udah ada tambahan untuk bisa upgrade ke yang lebih lebar bodinya, yang gw bilang tadi GT. Kadang sayang juga sih ini kan motor pertama yang gw beli dengan keringat gw sendiri, asal tau aja, waktu nyicil Nero itu gw megap megap banget jajannya. Ga pernah jalan jalan dan seneng seneng, paling pas baru gajian aja, abis itu ya tidur tiduran aja di rumah, hahaha. Tapi perjuangannya seru sih, justru kalo gw ga nyicil Nero gw ga tau deh duit gw akan abis kemana, ga jelas pastinya kayak sekarang ini. Makanya, buat orang yang ga bisa nabung kayak gw, mending lo beli sesuatu deh. Sebenernya ga mesti kendaraan juga, bisa aja nyicil emas, bikin tabungan tetap per bulan, atau apapun itu lah, jangan konsumsi mulu dan jangan di tabung di tabungan biasa, gw jamin cepet abis. Apalagi kalo udah punya kartu kredit, udah deh makin makin aja pengeluaran.

Sekarang yang penting, Nero kudu dirawat sebaik baiknya. Soalnya dia satu satunya harta gw yang paling berharga, hahaha. Sebenernya kasian juga sih Nero polosan gitu kalo nongkrong sama temen temennya suka canggung, entah kenapa ya gw sampe sekarang belum ada keinginan untuk beli aksesorisnya, padahal lucu lucu dan kadang nambah fungsi. 
Sekali lagi, Selamat Ulang Tahun Nero! Semoga sehat selalu dan bisa nemenin gw terus. Jangan marah kalo sabtu minggu sering gw tinggal ya, kan perlu istirahat juga. 
Regards,
Taufiq
Advertisements

Published by

topiqfurqan

an ordinary little boy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s