Digital Detox di Sukasantai Farmstay

Hello,

Kali ini gw mau cerita mengenai short getaway weekend kemaren di Sukasantai Farmstay. Memang sebenernya agak beresiko di situasi seperti ini untuk pergi ke tempat umum, apalagi penginapan, karena pastinya kita ga akan tau akan ketemu dengan siapa disana. Tapi istri gw berhasil meyakinkan, selain karena kita udah book tempat ini dari July kemaren dengan harapan situasi sudah membaik tapi ternyata belum.

Sukasantai Farmstay

Berjarak sekitar 112Km, tempat ini berada di daerah Sukabumi, untuk ada 2 pilihan, lewat puncak atau keluar Ciawi lewat Sukabumi, paling cepet sebenernya lewat Puncak, cuman karena kemaren kita berangkat pagi jadi entah kenapa udah mulai macet itu sekitar jam 8 an disana. Dinamakan Farmstay karena memang tempat ini berada di tengah tengah kebun, bahkan kearah pintu masuknya pun hanya bisa dilewati 1 mobil dan jalannya ga mulus mulus amat. Berangkat jam 7, sampai sana tepat jam 10 pagi, jadi kurang lebih 3 jam perjalanan.

Sampai disana kita langsung disuruh masuk dan cek in, padahal kalo liat jadwalnya cek in baru bisa dimulai jam 12 siang, belakangan kita baru tau juga alasannya kenapa bisa lebih cepat. Jadi pasti kita cek in, Pak Iman, tim dari Sukasantai cerita, kalo sejak awal Sukasantai dibuka sekitar 1 tahun yang lalu itu memang ga pernah full, jadi maksimal hanya 50% yang digunakan, ini keinginan ownernya. Makanya pas PSBB sekarang ini mereka juga ga terlalu kaget adanya penurunan kunjungan, bahkan di grup kita sekarang ini, total hanya 4 kamar yang berisi tamu dengan kurang lebih 9 orang, dan 1 villa yang berisi sekitar 7 orang. Padahal kapasitas maksimalnya ada 12 kamar plus 3 kamar di villa, jadi kurang lebih bisa 30 – 45 orang, nah sekarang cuman diisi 16 orang, cuma sepertiganya. Impactnya, daftar tunggu jadi sangat panjang, untuk weekend sampe akhir tahun ini sudah full book, sementara untuk hari biasa masih bisa kurang lebih ada 4 – 5 spot. menarik ya.

No TV – No WiFi

Istri gw dari malam sebelum sampe pas pagi kita berangkat selalu ingetin, disana nanti ga ada TV dan WiFi, so kita emang harus banyak menikmati apa yang ada disana. Dan bener aja, sampe kamar cuman ketemu mesin pemanas air dan safety deposit box, itu aja alat elektronik yang ada di kamar, bahkan AC juga ga ada, agak worry pas awal awal karena masih siang jadi belum tau malem nanti suhunya seberapa dingin takut ga bisa tidur juga bawa anak kecil kan. Abis masuk kamar langsung turun kebawah ke tempat makan, nah disitu sebenernya langsung ditawarin buat makan siang cuman kita prefer muter muter dulu sebentar. Oia, penginapan ini Full Board ya, jadi kita langsung dapet makan siang, makan malam dan makan pagi besoknya, dan ada snack juga diantaranya, untuk kopi dan teh free flow tinggal bikin sendiri, bahkan ada grinder mini dan biji kopi buat yang mau bikin kopi mulai dari bijinya.

Menu Makan Siang

Setelah muter muter sebentar kita langsung balik lagi dan minta disiapin makan siang, karena memang porsinya bertiga jadi langsung disiapin seperti ini. Ini ada sapi goreng mentega, cumi goreng, dan capcay, dan semuanya rasanya ENAK BANGET! Ya bisa jadi karena semua sayuran langsung diambil dari kebun yang ada disini, didukung dengan alunan musik jazz, yes, bener bener sesuai dengan keinginan orang orang yang dateng kesini, ditambah pemandangan hijau di sekitar, ini jadi makan rasanya enak banget.

Nah setelah makan, kita jalan lagi ke kebun dan penasaran juga karena ada jadwal ke peternakan sapi untuk memerah susu langsung dari sapinya. Menarik, apalagi bawa anak kecil ini jadi dia juga bisa belajar, dan memang so far dari mulai dateng sampai pulang, anak kecil ini bener bener riang, sampe dia lupa kalo weekend adalah jadwal dia nonton TV dan ga merengek untuk itu, karena memang ga ada TV nya juga disini. Sepanjang jalan menuju peternakan sapi di kanan kiri ada berbagai macam tanaman yang bisa kita pesen juga untuk dibawa pulang.

Lanjut sampai ke peternakan sapi, ngasih makan dulu anak sapi yang baru berumur 3 bulan, terus baru deh memerah susu sapi.

Seru banget, terutama buat anak kecil ini supaya dia bisa sambil belajar dan punya pengalaman menarik yang bisa diceritain ke temen temennya. Dan untungnya karena memang dari kecil tidak dikenalkan dengan gadget, jadi selama disini pun ga pernah ada keinginan buat pinjem hape untuk main game, justru malah kita kasih untuk ambilin foto.

Setelah pulang dari peternakan kita sedikit keujanan, jadi langsung masuk kamar untuk mandi dan ganti baju, abis itu langsung turun lagi. Karena memang selain tempat makan, disampingnya ada mini library yang isinya either majalah atau buku buku arsitektur, sepertinya pemilik penginapan ini cukup hobi di bidang ini, bahkan untuk membuat Farmstay ini mereka menggunakan Goy Architects, dan penginapan ini mendapatkan penghargaan INDE Awards 2020 sebagai best of the best. Lengkapnya bisa klik disini ya.

Lanjut kita makan malam dengan Sate Maranggi, plus bakwan goreng dan Sop Tomat, tentu saja semuanya enak selain juga kita laper berat abis muter muter kebun. Seharusnya malam itu disediakan api unggun juga, namun karena hujan jadinya ga bisa. Dan ya kita lanjut baca baca buku, sambil juga ngobrol ngobrol disana.

The Great Bamboo

Besok paginya, sebelum sarapan, kita mau jalan jalan ke hutan bambu yang menjadi salah satu trade mark tempat ini, tempatnya sebenernya ga terlalu jauh, tapi memang perjalanannya lumayan seru karena perlu turun dan naik tangga yang lumayan tinggi, agak lelah tapi begitu sampai sana kita semua sangat terpuaskan.

Abis itu kita sarapan, ngobrol ngobrol sebentar, dan balik ke kamar untuk siap siap pulang.

Kesimpulan

Sejujurnya awal awal agak takut bosan ya, ga ada TV dan WiFi, pun sinyal selular ga terlalu bagus disitu, ga bisa untuk video call atau streaming. Jadi memang benar benar untuk mendekatkan diri kepada keluarga dan juga alam, bahkan buat sebagian orang ini merupakan stress release yang cukup ampuh. Terutama buat kita kita yang selama PSBB ini WFH dirumah dan jam kerjanya justru jadi bertambah lebih larut lagi dibandingkan biasanya. Lupanya adalah ga bawa buku bacaan yang menarik, jadi agak iri ketika melihat ada orang yang bawa buku dan dengan santainya membaca di kursi di bawah pohon.

Ini mungkin setara dengan kita menginap di Ubud ya, bener bener relaxing dan sunyi suasananya. Oia, ga ada kolam renang karena ini bukan resort kata pemiliknya, jadi kesempatan main air cuman pas kalo kena hujan sama lagi mandi aja. Jadi buat temen temen yang memang lagi cari tempat staycation yang ga terlalu jauh, ga terlalu rame, dan juga aman karena tidak banyak bertemu orang lain, Sukasantai Farmstay dapat dijadikan pilihan. Harga menginap disini diitung per orang kalo ga salah sekitar Rp 900rb, untuk anak kecil sendiri (diatas 2 tahun) biayanga 75% dari orang dewasa. Worth it? sangat! karena apa yang kita dapet bener bener beda kalo dibandingkan kita menginap di hotel bintang 5, atau menyewa villa misalnya.

Kalo mau tau lebih lanjut infonya ada di websitenya disini, langsung book aja karena memang tempatnya amat sangat terbatas dan antriannya lumayan panjang, apalagi kalo mau weekend. Oia, waktu kesana kebetulan gw bawa Galaxy Z Fold2, jadi sekalian bisa cobain kameranya yang ciamik itu, hehe. Dan banyak moment disini menggunakan Single Take, apalagi kalo yang difoto si anak kecil, daripada blur, dengan mode ini selama 10 detik bisa dapet 3 video dan 10 foto sekaligus sekali ambil. Seru ya.

Semoga bermanfaat.

Regards,

Taufiq

Published by

topiqfurqan

an ordinary little boy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s