[REVIEW] HARMAN/KARDON ONYX STUDIO : Beautiful Sound

Hello!

Ini speaker yang menurut gw sangat susah untuk di review. Dari merk aja udah menang banyak, begitu liat desainnya ya menang lagi, perkenalkan harman/kardon Onyx Studio

DESAIN

Siapa yang bilang jelek? Speaker ini luar biasa cantik, simpel dan menarik. Tulisan merk di depan udah ngasih tau kita kalo speaker ini mempunyai kualitas tinggi. Beberapa tombol yang ada yaitu, tombol power, volume up/down, udah itu aja. Satu lagi hanya lambang status koneksi bluetooth.
Begitu liat disainnya, langsung bingung mau taro dimana. Ga ada sudut di kamar gw yang cukup pantes buat disandingkan dengan speaker ini. Seriously very nice. Oia, di bagian belakang atas ada handle supaya speaker ini bisa dengan mudah dibawa bawa. Selain itu ada juga port untuk power supply dan juga microUSB yang entah gunanya buat apa.
Sangat premium!

FITUR

Satu satunya koneksi yang bisa dilakukan oleh speaker ini adalah melalui bluetooth. Koneksinya juga gampang, cukup sekali pairing, dan bisa multi pairing namun cuman satu device yang bisa berhubungan. Artinya gini, misalnya punya iPhone dan iPad, dua duanya bisa didaftarin ke speaker ini, nanti yang mana yang nyala bluetoothnya itu yang akan konek ke speaker ini. Kalo misalnya dua duanya nyala gimana, nah speaker ini akan memilih device yang terakhir terkoneksi. Kalo sebelumnya iPhone yang konek, maka iPad jadi ga konek, mesti matiin dulu bluetooth di iPhone.
Ada tambahan, di dalem speaker ini ternyata udah ada batere yang bisa digunakan untuk 5 jam pemakaian sekali charge. Jadi ketika batere abis, kita colok ke power outlet, nanti dia akan ngisi baterenya, tandanya yaitu lampu power akan kedap kedip. Kalo baterenya sudah penuh, nanti lampu di tombol powernya akan berenti kedap kedip. Nah, kalo mau pake batere, kita cabut dulu tuh colokan listriknya. 

SUARA

Ini paling penting, ah engga juga sih menurut gw. Tapi kalo speaker suaranya jelek, ya ngapain dibeli ya kan?
Menurut gw suara yang keluar dari speaker ini masih diatas rata rata. Kalo dibandingin dengan portabilitasnya sih oke banget. Ga mungkin dong gw bandingin speaker ini dengan yang 2.1, kan ga sekelas. Yang jelas suaranya super duper jernih, jadi seneng dengernya. Powernya juga lumayan gede. Dan dia punya dual passive radiator yang digunakan untuk membantu memproduksi nada rendah.

VERDICT

Mungkin banyak yang ngeliat iklan di koran ataupun di toko toko kalo speaker ini dijadikan bonus pembelian iPhone di beberapa toko. Jangan sedih, itu bukan berarti speaker ini ga laku atau kualitasnya ga bagus. Speaker ini baru keluar kok, dan memang kalo di Amrik sendiri dijadikan product bundling dengan smartphone lain. Disini dijadikan bonus kalo kita beli iPhone, mulai dari iPhone 4S 8GB yang dijual seharga 4,5jt.
Awalnya speaker ini jadi bonus pembelian Lenovo Vibe Z
Terus sempet ada promo dari BCA
Jadi berapa sebenernya harga speaker ini. Sebenernya kalo diitung itung, walaupun valuenya selalu dibilang Rp 3,999rb tapi nilai aslinya kemungkinan Rp 2jt. Bahkan, speaker bonus kadang dijual Rp 1,5jt saja. Jadi kalo mau beli, cari aja di forum supaya harganya bisa lebih murah. Kecuali kalo kebetulan lagi pengen beli iPhone baru, ya bisa sekalian.
Yang jelas, kalo buat gw, sebagai bonus sih valuenya tinggi banget speaker ini. Kalopun disuruh beli, menurut gw harganya diatas 2,5jt lah. Walaupun kalo dijual 4jt pun ga salah juga, cuman ga banyak aja yang beli.
Kalo gw mikirnya gini, ga nyala aja udah cukup cantik untuk jadi pajangan. Begitu dengerin suaranya, hmm jadi makin seneng deh, apalagi ga pake kabel kabelan kan tinggal pake bluetooth aja. Dan lagu yang didenger bisa dengan gampang kita atur, kan dari hape kita sendiri. Terus begitu tau kalo di dalemnya ada batere yang kuat buat mainin lagu selama 5 jam, itu bikin speaker ini lebih menarik sih. Udah kalo punya duit sih merem aja belinya, apalagi kalo rumahnya memerlukan barang barang cantik dan fungsional. Kan speaker ini bisa bunyi ga cuman dijadiin pajangan.
Regards,
Taufiq

[REVIEW] PLANTRONICS BACKBEAT GO 2: Fitness Friendly

Hello!

Kali ini gw mau review sebuah bluetooth headset keluaran Plantronics, namanya Backbeat Go 2.

Ini sebenernya termasuk pembelian yang ga disengaja, jadi ceritanya gw lagi jalan jalan ke sebuah web e commerce yang lumayan terkenal. Terus gw iseng liat produk ini, eh ada tulisan Tawar Online, yaudah iseng aja gw tawar. Pas nawar gw isengin aja kurangin 20% dari harganya, eh bisa. Setelah galau beberapa saat akhirnya gw putuskan untuk beli headset ini.

Sebenernya ada pertimbangan lain juga sih, rencananya gw akan menggunakan headset ini sambil lari. Iya, karena emang lebih ringkes tanpa kabel dan berdasarkan info yang gw dapet, headset ini emang diciptakan tahan keringet. Sebelum berlanjut, liat dulu isi kotaknya:

Oia, Backbeat Go 2 dijual 2 macem, yang pertama dengan charging case, dan yang lain ga pake charging case. Yang gw temuin sih yang pake charging case, beda harganya kalo ga salah cuman beberapa ratus ribu, sayang kalo ga pake charging case.

Isi paketnya yaitu:

 – Headset
 – Kabel data
 – Eartips (S, M, L)
 – Charging Case

Abis gw buka, gw langsung cobain eartips nya mana yang cocok, karena ini paling penting. Abis itu coba di charge, untuk bisa sampe penuh dibutuhkan waktu sekitar 90 menit dari keadaan batere kosong.
Setelah terisi penuh, gw coba untuk menghubungkan headset ini dengan iPhone gw, ga butuh lama sih pairingnya juga gampang. Oia, headset ini juga ngasih tau info batere, udah konek apa belum, perlu di charge, melalui suara. Kalo di iOS, pas udah konek ke headset ini, nanti akan keliatan juga status battery di sebelah logo bluetoothnya.

DESAIN

Pertama kali liat disainnya gw langsung tertarik. Gw cari tau, ternyata dia bisa tahan air dan emang bisa digunakan sambil berolahraga. Cuman ada kabel yang menghubungkan headset kiri dan kanan, serta control pad untuk nyalain headset, tambah dan kurangin volume. Di headset sebelah kanan, bagian luar terdapat penutup lubang charger. Jadi dipastikan aman dari air ataupun debu saat dipakai.
Di headset sebelah kanan juga, ada lampu kecil yang akan menyala ketika headset di charge. Menurut gw, model headset ini sangat menarik, simple dan ga ribet. 

SUARA

Menurut gw, suara yang dikeluarkan headset ini sangat bagus. Selain itu, karena bentuknya adalah In Ear Monitoring (IEM), jadi kuping cukup kedap. Belum ada lagunya aja udah cukup untuk ngurangin suara yang ada di sekitar. Gw coba beberapa lagu, mulai dari jazz yang ringan sampe lagu ajep ajep yang kaya dentuman bass, impresi gw sebagai berikut
Bass nya cukup, midnya oke, treble sangat jelas, vokal sangat ketengah. Sound stage lumayan, tapi belum terlalu detail.
Untuk standard headset tanpa kabel, suara yang dihasilkan udah oke banget. Gw cukup puas sih, dibanding dengan Halo 2 gw sebelumnya, Backbeat Go 2 ini menang banyak. 

BATERE

Sekali charge, Backbeat Go 2 bisa tahan untuk dipakai selama 4 – 5 jam. Lebih singkat dari Halo 2 gw yang bisa sampe 8 jam. Tapi mengingat bentuknya yang lebih kecil, dapat dimaklumi. Ga enaknya sih, kalo lagi nongkrong agak lama gitu bisa aja tiba tiba musti nge charge. Untungnya ada charging case.
Charging case ini bisa nambahin masa pakai menjadi hingga 14.5 jam, fitur fast charging 20 menit bisa untuk pemakaian selama 1 jam. Jadi, selesai make dan kita tau baterenya udah abis, pas nyimpen langsung aja di charge. Setelah itu mau kita pake lagi headset ini udah full. Charging casenya kualitasnya juga sangat bagus, jangan khawatir headset akan rusak pake case itu.

VERDICT

Headset ini sangat cocok buat orang yang suka olahraga. Gampang dipake dan suaranya juga bagus. Buat yang suka lari, gw udah pernah coba lari pake headset ini dan hasilnya enak banget. Ga gampang copot dan pastinya ga ribet dengan kabel kabel yang nyambungin headset dengan hape. Udah gitu, daya tahan baterenya menurut gw cukup lah kalopun kita mau lari marathon, 4 – 5 jam. Lagian kan ga selama lari kita dengerin lagu.
Dari segi harga, emang lumayan ya, kalo ga gw tawar kayak kemaren juga gw agak males karena udah masuk batas psikologis mahal. Tapi tenang aja, worth every penny kok, ga akan menyesal beli headset ini. Untuk orang orang yang ga suka ribet, suka denger lagu, suka olahraga, dan pengen keliatan trendi, headset ini sangat cocok untuk dibeli.
Regards,
Taufiq

[PREVIEW] RAPOO E6100 Super Slim Wireless Keyboard

Selamat Malam!

Posting kali ini agak nyelak dari yang lain, sebenernya masih ada beberapa barang yang mesti di review, bahkan sebenernya ada yang udah setengah jalan. Tapi apa daya, keyboard ini sangat menarik! Lagipula, keyboard ini yang akan membantu gw untuk menyelesaikan review review lain. Sekarang gw bisa nulis review dimana aja, cukup bawa iPad dan keyboard ini. Seperti sekarang ini, gw ngetik di keyboard ini dan hore! hasilnya menyenangkan. Tutsnya besar bersar jadi minim banget gw melakukan kesalahan.
Gw cukup merekomendasikan keyboard ini buat kalian yang lebih suka bawa tablet daripada laptop. Dan, berdasarkan review yang gw baca sebelumnya, keyboard lepasan kayak gini buat tablet lebih bagus daripada yang sekalian casing, lebih bebas makenya. Hari ini gw udah coba sambungin keyboard ini ke iPhone, iPad, dan hape Android. Puas lah!
Segitu dulu.. Adios!