[REVIEW] LUMIX GM1 : Happy Ending! (Part 3 – end)

Hallo…!!!

Ini bagian yang tertunda dari review Lumix GM1. seharusnya sih mau dikerjain minggu lalu, tapi apa daya, buruh pabrik lagi banyak orderan jadi ya kudu mengalah dulu ceritaannya.
Untuk yang belum baca part 1 silahkan klik disini, untuk part 2 nya disini….

Sebagai pembuka, gw kasih foto tangan lagi megang GM1, buat ngeliatin kalo kamera ini kecil banget tapi kemampuannya gede banget.

Happy Ending!

 

Itulah yang gw rasakan setelah gw menggunakan GM1 ini. Mulai dari ukurannya yang mini, untuk ukuran kamera mirrorless, dan fitrunya yang canggih canggih, yang bahkan belum gw cobain semuanya, sampe modelnya yang super catchy.

Gw pernah ngerasain make kamera dari jaman masih DSLR gede sampe muncul mirrorless sekarang ini. GM1 diluar ekspektasi gw, dari yang awalnya curiga apa iya ini kamera bakalan bagus hasilnya, sampe sekarang jadi takjub dan malah ketagihan pengen eksplor lagi. Jadi, kira kira apa yang bisa disimpulin kelebihan dan kekurangannya ya.

 

Good News!

 

+ Premium Feel Body

   Yang gw rasain ketika megang kamera ini ya seperti itu, meskipun kecil dan bikin orang memandang sebelah mata, tapi kalo udah diperhatiin detail, kamera ini ga terasa murahan. Balutan stainless steel dan corak menyerupai kulit pada body menunjukkan kalo kamera ini emang punya kelas tersendiri, ga sama ama kamera kamera yang lain yang bodinya plastik.

+ Super Mini Size

   Udah ga bisa disebut mini lagi ukurannya, melainkan Super Mini. Jadi kalo dibawa kemana mana ga makan tempat dan nyusahin. Bahkan kemaren gw bawa kamera ini dengan tas iPad. Dan karena lensanya bisa dilepas, jadi ga terlalu tebel pas dimasukkin tas. Lensa bawaan pun didisain untuk bisa memendek ketika ga digunakan. Oia, untuk GM1 ini, lensa bawaannya didisain khusus sesuai dengan disain GM1, jadi seperti kita liat, keren sekali.

+ Interchangeable Lenses

    Nah, pas make kamera ini, orang ga akan nyangka kalo ini adalah sebuah DSLM (Digital Single Lens Mirrorless) dimana lensanya bisa diganti ganti. Sebenernya emang kerenan lensa bawaan sih, tapi kalo kita punya lensa Lumix lain, gada salahnya kan buat dicoba. Oia, di hasil foto GM1 kali ini, gw kebanyakan pake lensa fix 20mm (~40mm) f1.7, dan hasilnya jauh lebih oke daripada pake kamera gw si GF1, ya iyalah ya. Berikut beberapa contoh penggunaan GM1 dengan lensa lain.

Ini lensa bawaan

 

Dipakein lensa gede

Ini modal jalan jalan gw kemaren sama GM1, lensa bawaan ditambah lensa fix.

+ Creative Control

   Ini fitur yang bikin ga bosen pas make kamera ini. Hasil foto bisa kita atur sesuka hati kita. Jadi jangan sedih kalo foto kita gambarnya telalu natural, karena dengan GM1 kita bisa dapetin gambar yang beda dengan kamera lainnya.

Ada cahaya disana, berasa mu dipanggil
Tone nya lebih kenceng ya

Pake One Point Color, warna aslinya merah menyala
One Point Color lagi, biru
dibikin jadul

+ Panasonic Image App

   Sambungkan dengan WiFi, dan voila! kamera ini bisa dikontrol dengan mudah dengan smartphone kita. Dengan aplikasi Image App, kita ga cuman bisa ambil gambar aja, tapi bisa juga mengatur semua option yang ada di kamera ini. Mau nyalain timer, mau rekam video, mau rubah mode ini itu, dan banyak lainnya. Setelah dapet fotonya, kita bisa langsung masukkin foto tersebut ke gallery smartphone kita, dan dalam sekejap bisa langsung dipamerin ke temen temen di social media. 

Buat cerita lengkapnya ada di Part 2 ya…

+ Built-in Flash

   Penting nih, masa kamera gambarnya bagus pas siang doank, kalo malem kan musti bagus juga donk. Padahal ga kepikiran ya kamera udah kecil mau naro flash dimana coba, tapi ya dasarnya insinyurnya pada pinter pinter udah ada dibuat mekanikal pop up, kayak gini nih.

kalo yang ini fotonya pake iPhone

 + Easy to Use

    Awalnya sih masih bingung, tapi ya 3-4 kali jepret lama lama juga terbiasa sama menunya. Lagian kalo ga mau ribet tinggal pake mode iA (intelligent Auto) aja langsung bagus kok gambarnya. Nah kalo mau ganti ganti mode juga ga susah, bisa learning by doing ga perlu buka buku manual.

Bad News!

 

– Battery Consumption

  Konsumsi batere menjadi kekurangan kamera GM1 ini. Dari info aslinya, sekali charge batere sanggup untuk menangkap hingga 300 gambar. Pada prakteknya ga jauh dari itu sih, dan yang bikin boros karena dia ga ada viewfinder, jadinya semuanya diliat pake layar LCD 3″. Selain itu baterenya juga lebih kecil dari biasanya, ya iya donk, kameranya aja mini, baterenya juga mini. Gw pikir, batere kecil gitu bisa di charge pake microUSB standar ya, jadi enak kan bisa dicolok powerbank, tapi tetep mesti pake chargeran bawaan jadinya.

– Price

  Berapa kira kira harganya? 4-5jt? salah. GM1 dijual sepaket dengan lensa bawaan dengan harga 8jt an. Lumayan mahal bagi gw, karena di harga segitu udah mulai banyak pilihannya, apalagi kalo yang masih mainstream kekeuh pake DSLR, yaudah ga bisa ngapa ngapain. Gw sih tadinya mikir kalo di harga 5jt pasti bakal laku kayak kacang goreng. Tapi emang teknologinya masih mahal, asal tau aja ya, elektronik itu makin kecil ya pasti makin mahal, karena peralatan di dalemnya kan dikecilin berarti perlu ekstra effort buat bikinnya

Verdict 

 

Menurut gw, kamera ini sangat cocok buat kalian yang kepengen punya kamera canggih tapi tetep pingin stylish waktu menggunakannya. Unsur canggih terwakili dari teknologi mirrorles, wifi, dan lensa yang bisa diganti ganti, disisi lain, tetep bisa stylish karena model dan warnanya yang ga ngebosenin. Selain itu, buat yang doyan liburan atau travelling, udah ga jamannya lagi lah bawa kamera DLSR gede dengan lensa yang juga gede, berat beratin tas aja itu mah. Sekarang udah ada yang namanya mirrorless, lebih ringkas, dan bahkan lebih canggih dengan kualitas gambar yang setara. Gw tau, hasil kamera smartphone kalian udah bagus, tapi percaya deh, hasil foto dari GM1 jauh lebih bagus.

Oke, semoga membantu dan ga bikin bingung.

Akhir kata, silahkan dinikmati hasil foto gw dengan kamera GM1 ini. Klik untuk memperbesar gambar ya…

Terima kasih kepada temen temen yang gambarnya ada disini, semua Range Rover dan Jag, Primavera warna warni, bagong, ade, jaka, ranggi dan bagus, semoga kalian tambah kece setelah ini. Buat Mba Nessa dan Mas Agung, terima kasih dan semoga sukses.

Regards,

Topiq

Advertisements

[REVIEW] LUMIX GM1 : Supermassive Features (Part 2)

Ini sambungan dari postingan pertama, untuk yang belum baca, silahkan klik disini

Supermassive Features

Sebenernya kamera ini punya banyak banget fitur canggih, jadi pas kita make ya gambar yang dihasilkan udah pasti bakalan bagus banget. Disini gw akan bahas beberapa fitur aja, yang gw udah coba dan menurut gw keren banget.

Creative Control

Ceritanya, kemaren sore gw mau moto, tapi males keluar rumah, jadi gw coba keluar kamar, ketemu langit.

Duh, tapi awannya lagi ga bagus, coba foto matahari…
Loh, ini kok tiba tiba mendung awannya?

Nah, sekarang, kenapa mataharinya terlihat kuning banget?
Coba foto lagi, eh sekarang foto gw ada shadow di sekitarnya…

Scenenya sama, jeda antar foto ga lebih dari 5 menit, tapi hasilnya beda beda. Yup, itulah fitur yang sangat menarik dari kamera ini, Creative Control.

Creative Control fungsinya mirip dengan photo filter, seperti di instagram, path, snapseed, ataupun software lainnya. Tapi, karena ini built ini di camera, jadi kita dari awal bisa nentuin foto seperti apa yang kita mau, tanpa perlu edit software lagi. Filternya juga menarik, High Dynamic, Silky Monochrome, Impressive Art, Toy Effect, Toy Pop, Bleach Bypass, dan sebagainya. Semuanya oke dan keren, tone warna yang berbeda beda bikin foto kita jauh lebih menarik. Ada sih orang yang suka natural color, tapi kalo foto kita beda dari yang lain, walau scenenya sama, nanti akan ada pertanyaannya “Ini motonya gimana sih?”

Ini gw contohin filter yang gw cukup suka, Star Filter.

Star Filter

Coba di klik fotonya biar gede gambarnya, di beberapa titik di tulisan starbucks ini ada bintang bintangnya…

Ini untuk foto lainnya…

Seru? Iya! Hasil foto yang ga biasa bikin kita ga pernah bosen buat moto moto pake kamera ini. Dan penggunaannya juga ternyata gampang banget, tinggal pilih mode Creative Control, trus nanti menu di kamera akan menyesuaikan, kita bisa milih scene apa yang kita mau pake, kekuatan filternya. Dan satu lagi scene Creative Control yang gw paling suka, One Point Color.

One Point Color

Seperti namanya, fitur ini hanya akan menghasilkan warna untuk warna yang sudah kita pilih sebelumnya. Ini menarik, dan sangat untuk, nah untuk coba pake fitur ini, kebetulan banget lagi ada Launching Vespa Primavera di Atrium Plaza Senayan, karena udah pasti kalo Vespa yang launching itu bakalan keren dan pastinya colorful banget. Nih coba liat hasil fotonya.

Percobaan pertama, pilih warna merah

Pilih warna coklat…

Awalnya gw agak bingung emang gimana cara kita milih warnanya, setelah utak atik sedikit, ketemu lah caranya, ada di menu dengan gambar pinsil. Udah ketemu cara milih warnanya, tapi kok ga keluar juga ya warnanya, maksud gw kenapa bisa washed gini efeknya.

Vespanya warna biru, tapi kok pas gw pencet pencet warna Vespanya yang biru, ga keluar juga. Oh iya, untuk pilih pilih warna, cukup teken teken aja layar LCD nya, gampang banget kok. Nah ternyata, kita bisa nentuin juga kadar ke’biru’an gambar ini.

 Akhirnya gw nemuin caranya, cakep deh warnanya.

Nah, kalo kayak gini baru cakep kan. Liat, warna yang keluar cuman biru, ga cuman di Vespanya, di latar belakang juga ada orang yang memakai baju warna biru, bajunya cakep, orangnya pucet. Super Seru ini, gw coba warna lain.

Wah ini warnanya jadi pucet pucet gitu ya, tau deh salahnya dimana.

Ambil gambar agak jauhan.

Ajib ya, warna merah trus bergradasi jadi oren kalo agak jauhan. Suka banget fitur ini, kalo pengen terlihat unique, one must be different, ya kan?

WiFi Connectivity

Ini fitur favorit gw selanjutnya. Dengan udah terintegrasinya WiFi di kamera ini, jadinya kita bisa menyambungkan smartphone kita secara langsung ke kamera ini (WiFi direct) ataupun menggunakan Access Point (kamera dan hape konek ke Access Point yang sama). Terus, kalo bisa nyambung ke smartphone, bisa diapain? Nah ini canggihnya, setelah kita konek dengan smartphone, kamera akan minta kita untuk membuka aplikasi Image App. Di aplikasi ini kita bisa mengontrol hampir semua fungsi dan fitur yang ada di kamera kita.

Ini contoh tampilan di iPhone

Ini contoh tampilan di iPad

Ini modelnya sengaja di blur in, tapi tenang aja, kalo fitur face recognition tetep jalan kok.

Liat ada kotak kuning di sekitar mukanya Jaka, nah face recognition tetep ke push di aplikasi ini.

Nah, bisa keliatan di dua gambar diatas, kalo fungsi kontrol kamera ini seperti take shot, video recording, white balance, self timer, touch focus, dan banyak lagi. Contoh lain lagi, kalo kita lagi di mode Creative Control, kita juga bisa ngubah scene dari smartphone kita, artinya, dengan ada aplikasi ini, kita bisa melakukan control jarak jauh ke kamera kita.

Oia, pasti pada nanya, laggy ga gambarnya di hape kita? Jawabanya, engga! coba kalo kita zoom ini foto screen capture di iPad, di atas sebelah jam tuh ada kecepatan downstream dari kamera ke iPad, hampir 10Mbps, jadi dijamin ga ngelag, semuanya instant.

Seperti yang gw bilang sebelumnya, dengan adanya aplikasi Image App ini, kita ga perlu sedeket itu dengan kamera kita, dari jauh juga bisa, jangkauan WiFi kan lumayan jauh, paling engga lebih jauh dari bluetooth. Tapi ya jangan kejauhan juga, entar kameranya malah ilang. Dengan begitu, ini yang lumayan penting, kita bisa ngambil gambar dari hape kita, kita bisa remote selfie, tanpa tongsis! hahaha Mari kita lihat foto fotonya.

Di foto atas keliatan gw lagi megang kamera untuk ambil gambar. Kameranya ditaro di meja depan kita gitu aja, hehehe. Seru kan, bisa narsis tapi ga norak, malah cenderung canggih, hahaha. Gw suka banget sih fitur ini, karena jaraknya lumayan bisa jauh, dan yang pasti gambarnya sesuai dengan yang kita inginkan, karena kalo minta tolong orang kan gambarnya belum tentu bagus. Lanjutin lagi ya, foto foto remote selfienya.

Nah kan ini seru banget! hahaha
Dan yang lebih seru lagi, di aplikasi Image App ini kita bisa browse foto foto yang udah ada di dalem kamera kita. Setelah itu, kita bisa langsung transfer foto foto tersebut ke memory hape kita. Keren kan? Jadi kita bisa langsung foto yang kita ambil dari kamera kita untuk di posting di social media. Tanpa menggunakan kabel sama sekali, yang penting hapenya udah terinstall aplikasi Image App. Membantu banget sih, karena kadang kamera hape, terutama kalo udah malem gambarnya kurang bagus, jadi pake aja kamera beneran, trus abis foto langsung transfer ke hape, simpen gambarnya dan bisa langsung posting.

Menarik kan? Canggih kan? Seru kan?

Iya, itu juga yang gw rasain waktu make kamera ini. Pertama sih norak juga ya makenya, tapi lama lama ini bisa jadi kebutuhan juga. Bayangin lo lagi liburan super seru dengan pemandangan super indah, ga sabar untuk langsung dipamerin ke temen temen, nah berguna banget fitur kayak gini. Terus lo lagi liburan rame rame, bawa sih tripod, tapi ya kebetulan ga ada orang yang bisa pencetin tombol shutternya, jangan khawatir, sambungin aja ke hape lo dan klik tombol shutternya dari layar hape lo.

Stop Motion Animation

Nah, ini kayaknya lagi trend gitu ya di socmed Vine sama Instagram. Cuman sayangnya gw belum sempet explore lebih jauh, padahal menurut gw ini juga menarik. Jadi kita ambil beberapa gambar, nah nanti dia kan satuin itu jadi animasi selama beberapa detik. Nah gw baru bisa coba ada sekitar 75 gambar yang dijadiin satu animasi berdurasi 3 detik.

Coba dimaenin aja video diatas, gw baru berhasil sampe kayak gitu. Nanti kapan waktu kalo ada kesempatan buat explore lagi pasti akan gw coba. Sebenernya ada juga fitur Time Lapse Shot, tapi belum sempet coba juga.

Ga kebayang sih gw baru beberpapa fitur aja, udah girang begini. Kebanyakan nih cerita gw, lanjutin part 3 besok ya.

Bersambung…

note:
– Terima kasih kepada para model yang udah ada disini, matahari, langit, starbucks, atrium plaza senayan, vespa primavera biru, vespa primavera merah, iPhone, iPad, dan temen temen yang udah mau jadi object foto kamera ini (Jaka, Ade, Bagong, Ranggi, dan Bagus)
– GM1 difoto menggunakan Lumix GF1, yaitu neneknya GM1 kali ya, DSLM angkatan pertamanya Panasonic. Tapi lensa fix nya masih juara.