[REVIEW] Seminggu Menggunakan BiG TV

Selamat Sore!

Kali ini gw mau cerita tentang salah satu provider TV Satelit berlangganan yang baru diperkenalkan beberapa bulan yang lalu, namanya BiG TV

BiG TV merupakan penyedia langganan TV satelit berlangganan yang ada di Indonesia. Mungkin temen temen udah sering denger, atau bahkan berlangganan, Indovision, Telkomvision, Top TV, Aora TV, Orange TV dan sebagainya. BiG TV sendiri menggunakan teknologi satelit Ku-Band, yang artinya lebih rentan terhadap perubahan cuaca, terutama mendung dan hujan. Berbeda dengan Indovision yang menggunakan teknologi satelit C-Band, yang tahan terhadap hujan.

Kenapa BiG TV?
Seperti udah pada tau, 2 taun terakhir gw berlangganan Firstmedia di rumah, paket internet plus TV kabel. Dan, sampe sekarang, ga ada masalah yang berarti sih selama berlangganan Firstmedia. Tapi akhir taun lalu, ketika keisengan gw buat nanya tentang Innovate di webnya ternyata mendapat sambutan yang baik, akhirnya gw putuskan untuk tidak lagi menggunakan Firstmedia. Untuk cerita tentang Innovate bisa dibaca disini.

Sebenernya keisengan gw cukup bikin pusing sih, karena Innovate ini channel TV nya belum ada yang HD. Kebiasaan semenjak pake Firstmedia HD kayaknya nonton TV jadi agak berasa beda kalo channelnya ga HD, hehe. Di Innovate, gw cuma langganan paket internetnya aja, 10Mbps per bulannya Rp 225rb. Nah, terus gw bingung donk TV nya pake apa, nah di bulan Januari ketika gw mau matiin ternyata mereka masih “ngerayu” gw untuk tetep menggunakan FM. Karena per Januari lalu di Firstmedia udah ga ada paket yang TV kabel only, akhirnya biar gw tetep jadi pelanggan mereka bukain lagi. Tapi langganannya cukup mahal, sekitar Rp 190rb per bulannya. Jadi sebulan gw bayar Internet sama TV kabel Rp 400rb lebih, wah, ga bisa nih. Akhirnya ketemu deh BiG TV ini.

Awalnya tertarik karena mereka klaim channel paling banyak, dan channel HD paling banyak. Dan emang setelah gw cari tau lebih lanjut, channel HD mereka banyak banget, hampir nyaingin Firstmedia. Berikut list channelnya.

Itu sebenernya list channel yang lama, kalo yang baru diliat aja di websitenya http://www.big-tv.com.
Nah, promonya BiG TV ini juga cukup menarik, kalo kita tertarik berlangganan, selama 2 bulan kita akan dibukain Semua Channel yang ada secara gratis, termasuk channel channel HDnya.

Sebelum pasang, gw sempet takut juga karena gw baca reviewnya di internet masang BiG TV itu lama banget. ada yang lebih dari seminggu baru dipasang itu parabola sama decodernya, ada yang lebih. Bahkan, ketika udah dipasang pun kita perlu mengaktifkan melalui CS, dan baca baca di internet pun untuk ngaktifinnya kadang lebih dari sehari, bikin takut kan. Tapi ya coba aja dulu, akhirnya gw daftar di internet dan ga lama kemudian CS nya BiG TV nelpon gw. Untuk lebih jelas, gw tulisin step by step yang gw lakukan:

1. Daftar di webnya BiG TV, terus aja ikutin stepnya, isi data sesuai dengan kita dan paket yang mau diambil. (Minggu, 9 Februari 2014)
2. Gw ditelpon CS nya untuk memastikan data data, nama, alamat, nomor telepon, paket yang diambil. Sampe akhirnya gw mendapatkan nomer pelanggan, dan ga lupa kalo udah mau selese gw tanya, kira kira kapan mau dipasang? biasanya CS akan jawab paling cepet 3 hari paling lama 14 hari.
3. Ini yang paling penting, tanya via Social Media. Jadi, ga lama setelah daftar, langsung aja gw mention akunnya BiG TV di internet untuk nanyain kapan mau dipasang, dan jangan lupa, tiap mention sertakan nomer pelanggan yang udah dikasih CS sebelumnya. Trus di FB juga sama tanyain juga, komen aja di Wall nya akun BiG TV.
4. Hari Senin, gw ditelpon lagi sama CS BiG TV untuk konfirmasi pemasangan dan paket, setelah konfirmasi, di akhir percakapan jangan lupa nanya kapan mau dipasang. Biasanya CS akan jawab nanti kita akan dihubungi sama teknisinya. Oia, jangan lupa untuk tweet dan mention ke akun twitter BiG TV untuk nanyain masalah pemasangan lagi. Ga dibales gapapa, yang penting lo tweet aja terus.
5. Hari Rabu pagi, gw ditelpon sama teknisi, katanya mau ke rumah untuk pasang parabola sama decoder. Akhirnya gw koordinasi sama orang rumah dan jam 11 siang dipasang. Kata ade gw sih masangnya ga sampe sejam.

6. Karena ga ada yang tau abis dipasang mau diapain, jadi pas gw pulang baru deh gw aktifin, sekitar jam 6.45 sore gw telpon CS BiG TV untuk aktivasi dan beneran aja setengah jam kemudian semua channel menyala.

Dan, karena di ruang keluarga masih ada langganan Firstmedia, jadi decoder BiG TV gw bawa dulu ke kamar, lumayan 2 minggu kan. Sebelum gw bawa ke kamar, gw bandingin dulu gambarnya sama Firstmedia, dan yap, gambarnya sama sama jernih. Jadi walaupun mediumnya berbeda, Firstmedia pake kabel sementara BiG TV pake satelit, tapi untuk kualitas gambar keduanya sama sama bagus. Oia, sebagai informasi, Firstmedia dan BiG TV ini ternyata sodaraan, sama sama satu grup Lippo. Jadi kayaknya uang langganan gw ga lari kemana mana ya, tetep ke grup yang sama.

Setelah semingguan ini gw pake, gw cukup senang dengan BiG TV, channel HD nya banyak dan kualitas gambarnya sama dengan TV kabel yang lama. Cuman emang TV kamar gw cuman LED jadi kalo nonton tetep enakan di ruang tengah yang TV nya Plasma.

Berikut screenshot gambar gambarnya

Settingan HD

Untuk berlangganan, sekarang lagi ada promo nih, berikut promonya

Nah, kalo misalnya dirumah ada lebih dari satu TV, maka minimal paket yang mesti dibeli adalah BiG Star. Nanti kita tinggal bayar tambahan decodernya aja Rp 50rb per bulan per decoder dan maksimal 4 decoder tambahan dalam satu rumah.

Nah kesimpulannya seperti ini:

YES
+ Channel banyak (177 Standard Definition + 24 High Definition)
+ Biaya langganan mulai 90rb per bulan
+ Menjangkau seluruh Indonesia
+ CS responsif, terutama di Social Media

NO
– Pembayaran belum bisa via Online (dulu tiap bayar Firstmedia gw selalu via web, ga pernah ke ATM)
– Channelnya terlalu banyak, jadi pusing sendiri. Mesti adaptasi lagi.
– Rentan terhadap perubahan cuaca

Kira kira sih itu aja, sampe sekarang gw belum menemukan masalah selama seminggu menggunakan BiG TV. Cuman emang rempong nih buat pembayaran ga praktis, gw mesti ke Hypermart atau ke ATM. Belom bisa pake KlikBCA apalagi via webnya. Ga asik emang. Sampe sekarang aja gw belum bayar langganan bulan pertama karena males ke ATM.

Saking banyaknya, BiG TV selalu ngasih channel khusus, 101, 201, 301, 401, dan semua channel yang berakhiran x01 untuk penempatan List Channel, hahaha

Semoga membantu

Regards,
Topiq

Advertisements

[REVIEW] Wireless Internet: Bolt 4G

Selamat siang!

Siang ini gw akan membahas salah satu layanan internet wireless yang lagi ngetren, terutama dia daerah Jabodetabek. Namanya Bolt!

Apa sih ini?
Bolt adalah sebuah produk dari sebuah perusahaan bernama Internux. Bolt menyediakan akses internet melalui jaringa 4G FDD-LTE 2300Mhz. LTE merupakan teknologi yang berkemband dari GSM dan HSDPA, teknologi ini termasuk kedalam generasi ke 4 (4G). Secara teoritis, kecepatan internet 4G bisa mencapai 100Mbps, namun memang untuk Bolt sendiri dijanjikan maksimum 72Mbps.

Jadi sebenernya, Bolt itu semacam operator telekomunikasi seperti Telkomsel, Indosat, ataupun XL. Namun, lisensi yang diberikan kepada Bolt hanya untuk menggelar komunikasi data di frekuensi 2300Mhz. Sehingga, sejak diluncurkan pertama kali, Bolt dijual bersamaan dengan modem MiFi nya. Sehingga, konsumen yang membeli langsung dapat menggunakan layanan ini dengan menghubungkan gadgetnya ke WiFi Bolt.

Berikut foto paket pembelian Bolt.

Paket pembelian seharga Rp 299rb ini, konon katanya ini merupakan hasil subsidi karena aslinya berharga Rp 800rb, berisi modem MiFi, charging, dan perdana Bolt yang berisi kuota 8GB.

Jadi, ketika membeli modem Bolt, pastikan kalo isinya sesuai dengan foto diatas ya, jangan sampe ada yang kurang, hehe

Yang cukup bikin kaget, sekaligus senang ternyata modemnya ini Made in Indonesia loh. Coba liat keterangan dibawah batere, perusahaan pembuat adalah PT Panggung Electric Indonesia yang menurut tulisan tersebut diproduksi di Sidoarjo. Oia, dibagian ini, selain ada slot untuk mengisi SIM card Bolt, ada juga slot untuk mengisi modem dengan kartu memori Micro SD. Jadi, isi dari Micro SD tersebut dapat di share via wireless oleh modem Bolt.

Setelah masukkin SIM card ke modem, langsung aja nyalain dengan menekan tombol power yang ada di depan. Setelah itu, kita sambungin deh gadget kita ke modem ini, untuk nama router dan password wifinya tertempel dibagian belakang modem, tepatnya diatas tempat batere. Nah, biasanya, ketika dipakai pertama kali, Bolt akan minta kita untuk melakukan aktivasi dan pendaftaran. Ikutin aja stepnya, ada di buku petunjuk modemnya dan ga susah kok. Selesai daftar, kita langsung bisa internetan deh. Pihak Bolt sendiri mengklaim kalo modem WiFi nya ini bisa menerima 8 gadget sekaligus, gw ga pernah coba sih, punya gw dibatesin 4 gadget aja, hehe.

Berikut screenshot kecepatan Bolt di rumah gw

Lumayan cepet ya, kalo di kantor sih agak lebih lamban, cuman sekitar 4Mbps lah.
Kalo misalnya mau utak atik modem Bolt ini, silahkan untuk klik link dibawah ini:

http://www.topiq.me/2014/02/how-to-menyembunyikan-ssid-wifi.html

Info tambahan, modem Bolt ini sebenernya di lock dan tidak dapat digunakan untuk operator lain. Tapi saat ini udah banyak yang jual modem Bolt dengan kondisi unlock, bisa dipakai operator lain (GSM), dengan kecepatan maksimal 3,5G. Untuk yang udah punya, di forum terkenal juga udah ada jasa untuk unlock modem ini dengan biaya sekitar Rp 50rb.

Modem ini cocok dijadiin backup atau sebagai single internet gateway buat temen temen yang punya gadget lebih dari satu dan sering berada diluar rumah. Lebih praktis, baik dari segi penggunaan maupun biaya langganan. Jadi dengan biaya internet Bolt, kita bisa berinternet di Laptop, tablet, hape, sekaligus. Oia, untuk daya tahannya, kalo di set di short WiFi, modem ini bisa digunakan sampe 8 jam tanpa mati.

Bolt menggunakan teknologi wireless, cuman karena saat ini pemerintah udah ga bolehin operator untuk bangun BTS (tower pemancar sinyal), jadinya operator yang perlu pemancar sinyal musti nebeng dengan yang punya tower. Sisi baiknya, Bolt ga perlu invest banyak banyak untuk bikin tower karena mereka cukup nyewa dari yang sudah ada. Untuk saat ini memang jaringannya baru sebatas Jabodetabek, tapi kalo diliat dari rencana investasinya yang katanya mencapai USD 450jt, sepertinya ga perlu waktu lama buat Bolt untuk bisa menyebar ke daerah lain.

Jangan khawatir juga perusahaan ini akan tutup dalam waktu dekat, karena Internux sendiri merupakan anak perusahaan dari Lippo Group, sodara sedarah sama Firstmedia.

Update: Bolt + Garskin

Semoga berguna.

Regards
Topiq

[REVIEW] Beyerdynamics DTX501P

Sealamat malam..

Kali ini gw mau coba bahas headphone yang paling bagus kalo dikasih gelar “Best Buy for 2013”
Kok bisa ya? jadi gini ceritanya, ada sebuah milis jual beli di internet, cuman ya namanya milis kan banyak banget tuh yang diobrolin, salah satunya ya headphone ini. Jadi hari jumat lalu, ada salah satu anggota milis yang ngasih tau kalo toko headphone yang cukup terkenal di Jakarta lagi ngadain promo. Promonya yaitu dengan menjadi member toko tersebut, maka kita bisa membeli headphone dengan harga sangat murah.
Berikut infonya:

Untuk jadi member, ada biaya pendaftaran sebesar Rp 250rb, untuk 1000 pendaftar pertama berhak membeli salah satu dari keempat produk tersebut dengan harga spesial. Cuma ya bisa diliat kalo yang paling murah memang si beyer ini daripada yang lain. Selain itu, dia juga tipenya portabel, bisa dilipet dan dapet case. Dan berdasarkan review yang gw baca, headphone ini sangat cocok untuk semua jenis musik, oke gw putusin untuk ambil ini aja. Sempet juga nyoba model yang lain, cuman ya ga portable dan ga semurah ini. hehe

Jadi, didalam dus headphone tersebut, kita akan langsung menemukan hardcase, dan di dalam hardcase tersebut berisi headphone dan flidht adaptor. Hardcase ini sangat berguna apabila kita suka membawa headphone ini untuk bepergian, dan karena alasan itu juga gw mengambil headphone ini.

Bahan yang digunakan untuk headphone ini kebanyakan plastik, untuk bagian headband menggunakan pleather. Sementara dibagian telinga menggunakan semacam kulit yang bisa dilepas. Overall untuk pemakaian sampai 2 jam tidak membuat kuping panas dan cepat lelah.

Suaranya?
Jangan bandingin dengan headphone dengan harga 250rb an ya, atau malah 500rb an. Lebih dari itu, bass lumayan jeduk jeduk walaupun ga bikin hati getar. Tapi proporsinya pas, ga kurang sama sekali. Dan yang paling kerasa adalah separasi instrumen, disini headphone ini sukses untuk membedakan masing masing suara alat musik yang keluar. Oia, tentang bass, kedengerannya ga sampe senn seri PX yang sampe beleber ya. cuman memang untuk nada tingginya kurang cring cring, jadi agak lebih sepi aja sih kedengerannya.
Tapi untuk kelas portable headphone seperti ini, suaranya bener bener beyond expectation. Jangan samain dengan IEM yang harganya sama ya, udah pasti suaranya jelas beda. Pake headphone jelas lebih nyaman digunakan berlama lama.

Oia, D20+ gw udah bangkit dari kubur, pas gw pair dengan DTX501 ini wuah suaranya tambah mantep. Gw dengerin Susan Wong itu suaranya lembut banget, emang masih kurang intim sih tapi ya wajar. Tapi pas bagian alat musiknya, wuih cakep lah gw bisa dengerin satu persatu alat musik yang ada disitu.

Jadi, headphone ini sangat direkomendasikan, apalagi kalo masih ada promo di Jaben, merem aja lah ga usah pake mikir.

Terima kasih

Topiq

[REVIEW] Logitech K400r Wireless Keyboard

Selamat Pagi!

Kali ini gw mau membahas tentang sebuah keyboard keluaran Logitech seri K400r. Keyboard ini gw beli pas pameran Indocomtech kemaren. Sebenernya tadinya gw mau beli keyboard dan mouse wireless sekalian, tapi pas gw liat liat, yang ini lebih oke.

Ukuran keyboard ini memang lebih kecil dari keyboard standar, tapi tetep nyaman untuk digunakan. Gw belom nyoba untuk nulis panjang sih di keyboard ini, tapi untuk beberapa kali pakai gw merasa cukup nyaman digunakan. Tombol tombolnya lumayan besar walaupun agak berdekatan satu dengan yang lainnya. Karena memang digunakan cuman untuk browsing browsing, jadi keyboard ini cukup lah.

Di rumah, gw pake monitor cukup gede, 24″ jadi emang sebenernya jarak aman untuk menonton monitor tersebut mungkin semeter, oleh karena itu gw membutuhkan keyboard wireless ini. Selain itu, keyboard ini juga cocok digunakan ketika kita menghubungkan laptop ke TV kita di rumah, jadi bisa dengan nyaman digunakan dari jarak jauh karena jarak pemakaian keyboard ini hingga 10m antara keyboard dengar receiver nya.

Keyboard ini dilengkapi dengan touchpad, jadi sebenernya dapet dua fungsi keyboard dan mouse. Untuk yang terbiasa menggunakan touchpad di laptop pasti udah familiar menggunakannya. Selain itu, keyboard ini mempunya shortcut yang disesuaikan dengan fitur yang ada di Windows 8. Ada shortcut untuk ke Music, Home, dan Matikan PC. Selain itu, diantara tombol F1-F6 juga ada shortcut untuk naik turun volume, mengganti aplikasi, dan sebagainya.

Kesimpulannya, keyboard ini sangat cocok digunakan untuk kita yang ga mau repot pegang mouse, selain itu, untuk penggunaan PC dengan layar monitor cukup besar juga cocok menggunakan keyboard ini. Harganya pun cukup terjangkau, dan baterenya diklaim bisa tahan hngga 1 tahun pemakaian. Teknologi Unifying juga membuat kita ga perlu menyolok beberapa receiver, cukup satu receiver untuk pemakaian hingga 6 devices. Jadi misalnya kita membeli mouse, kita ga perlu nambah receiver lagi.

Semoga membantu

Best Regards

Topiq

[REVIEW] Sony Vaio Pro 13"

Selamat malam minggu!

Semenjak keluarnya Macbook Air, semua produsen berusaha keras untuk menyamai ketipisan laptop ini. Tapi sampe sekarang, yang gw liat, belom ada yang bisa nyamain baik itu dari segi tipis ataupun desain. Macbook Air memang ga se powerful Macbook Pro, karena emang penggunaannya ditujukan untuk travel warrio, orang yang sering bekerja sambil bepergian. Nah, pas gw liat Vaio Pro ini, gw pikir, ini merupakan penantang terberat Macbook Air.

Keluarnya Macbook Air memaksa Intel untuk memasarkan satu jenis laptop lagi, setelah sebelumnya ada notebook, desktop replacement, dan netbook, kini ada jenis baru dalam kelas komputer jinjing, Ultrabook. Istilah ini mulai keluar seiring banyaknya laptop tipis yang dikeluarkan berbagai macam merk untuk menyamai Macbook Air. Mereka bisa buat laptop tipis, tapi sayang environment OS X yang lebih advance membuat laptop tersebut tidak bisa bertahan lama dari segi penggunaan. Intel akhirnya mengeluarkan generasi prosesor Core yang lebih hemat energi, dengan teknologi Turbo Boost, prosesor Intel dapat bekerja sesuai dengan keperluan. Bahkan apabila diperlukan prosesor ini dapat bekerja hingga dua kali lipat dari kecepatan standar.

Oke, cukup sejarahnya, sekarang gw pengen bahas Sony Vaio Pro 13″ Touch ini.

Sebelum berbicara lebih lanjut, mari kita liat speknya

klik gambar untuk memperbesar

Vaio Pro ditenagai oleh prosesor terbaru Intel Core i5. Prosesor generasi ke empat dari teknologi Core Intel dengan code name Haswell. Dengan kecepatan minimum 1,6GHz, prosesor ini dapat meningkatkan kecepatan hingga 2,6GHz apabila diperlukan. Prosesor ini merupakan yang terbaru dari Intel, menjanjikan penghematan listrik hingga 40%. Dengan memori 4GB, tidak dapat ditingkatkan, laptop ini terasa sangat cepat dalam penggunaannya. Ditambah lagi penggunaan SSD 128GB dengan standar PCIe terbaru, yang berdasarkan tes mempunyai kecepatan baca hingga 1GBps, sangat cepat. Sebagai gambaran, untuk start up windows 8 mulai dari kita memencet tombol power sampe ke home hanya membutuhkan waktu 10 detik, atau kurang, hampir always on.

Setelah itu, layar Full HD dengan resolusi 1920 x 1080p dijamin bikin mata kita seger ngeliatnya. Layar ini juga sudah touchscreen sehingga sangat cocok digunakan dengan interface baru Windows 8. Port yang ada di sekeliling laptop ini ga banyak, di sebelah kanan ada port HDMI, 2 port USB 3.0, port headphone, dan juga slot untuk membaca SD Card. Di sebelah kiri terdapat port untuk charger setara keluaran untuk panas dari dalam laptop.

Selain bentuknya yang keren, didominasi alumunium dengan bahan karbon, laptop ini juga sangat ringan, terlalu ringan malah. Walaupun belum sempat timbang sendiri, klaim dari Sony laptop ini beratnya hanya 1KG. Sebagai perbandingan, Macbook Air 13″ beratnya kira kira 1,5KG, jadi ini lebih ringan.

Kesan pertama menggunakan laptop ini, sangat gegas dalam membuka aplikasi. Selain itu, layarnya yang Full HD dan berteknologi Triluminous Display (seperti yang ada di TV Sony), memberikan kualitas yang sangat mengagumkan. Warna yang dikeluarkan terasa pas dan vivid. resolusi Full HD membuat kita nyaman saat menyaksikan film dengan resolusi tersebut. Ditambah teknologi X-Reality yang akan menyala apabila laptop terhubung dengan charger, membuat gw merasa ini layar yang sangat nyaman untuk digunakan.

Keyboard dari laptop ini juga dilengkapi dengan backlight yang akan menyala sesuai keperluan, biasanya ketika ruangan berubah menjadi lebih gelap atau sesuai dengan settingan. Touchpad dilengkapi dengan multitouch sehingga bisa menerima input dengan dua atau tiga jari. Di touchpad ini juga terdapat sensor NFC (Near Field Communication) yang berguna untuk berbagi file ataupun informasi dengan perangkat lain yang mempunyai NFC.

Penggunaan batere diklaim bisa bertahan hingga 7 jam pemakaian dalam sekali charge. Yang gw rasain memang ga jauh dari itu, bisa sampe 6 jam apabila dipakai dari 100%. Tadi sempet gw coba nonton film Full HD, Fast 6, dengan brightness 100% selama 2 jam lebih menghabiskan sekitar 50% dari kapasitas batere. Dibandingkan Macbook Air terbaru memang masih kalah, tapi mengingat laptop ini menggunakan Windows, hal ini bisa diacungi dua jempol. Paling engga, untuk pemakaian sehari hari, laptop ini sanggup dipakai setengah hari tanpa harus di charge.

Kesimpulannya, laptop ini sangat cocok untuk dibawa sambil bekerja diluar kantor. Ringan, batere tahan lama namun tidak mengorbankan performa. Memang harddisk yang didapat hanya 100an GB, namun ini cukup apabila untuk menyimpan file pekerjaan, dan beberapa album lagu, serta beberapa film HD. Harganya hampir sama dengan Macbook Air, untuk yang males belajar Mac OS tapi pingin punya laptop yang tipis dan ringan, ini merupakan pilihan yang tepat.

Semoga membantu

Best Regards
Topiq

Panasonic HX-A100 Wearable Camera: See What I See

Good Morning!

Rencana gw untuk nyeritain pengalaman menggunakan A100 ini sebenernya malam minggu kemaren, tapi ternyata tempat gw ngeteh di Coffee Club Street Gallery ga asik. Wifi ga ada yang bisa dipake, udah gitu provider terbesar se-Indonesia yang jadi nomer utama gw juga internetnya ga jalan sama sekali. Gagal deh rencananya.

Cukup colongannya yaa…

Waktu pertama kali ngedenger Panasonic punya produk buat nyaingin GoPro, langsung tertarik. Eh, ternyata dateng juga ke kantor, jadi bisa dipinjemin untuk dicobain kan. Oia, sebelumnya, gw ga punya GoPro, tapi pernah pake waktu turing ke Jogja selama beberapa menit. Jadi gw ga bisa bandingin terlalu banyak dengan GoPro.

Sebagai pembukaan, coba liat dulu keunggulan utama kamera ini.

Records Full HD 1080/60p Video
Slow Motion 720p at 120fps
Capture 5.3MP Still Photos
Wi-Fi and LiveChannel Streaming
Water Resistant to a Depth of 5′
Camera Head Weighs only 1.06 oz
Includes Earhook and Armband
Automatically Compensates for Tilt
Built-in Rechargeable Battery
Uses microSD and microSDHC Cards

Ini bentukannya

Design

Berbeda dengan GoPro yang unitnya all-in-one, A100 ini punya 2 bagian yang terpisah, unit untuk mengontrol kamera dan lensa kameranya sendiri. Dihubungkan dengan kabel yang cukup tebal, mungkin karena harus anti air yaa. Kamera ini di desainu untuk bisa digunakan di aktifitas yang lumayan ekstrim tanpa peralatan tambahan,. Jadi, out-of-the-box kita udah bisa make kamera ini untuk ujan ujanan atau debu debuan. 
Di dalam paketnya sendiri disediakan earhook dan armband. Earhook gunanya untuk menaruh bagian lensa A100, sementara main body nya ditaruh di lengan kita. 
Jadinya kayak gini nih:
Nah, model penggunaan seperti ini bisa terlihat kalo A100 bakal ngerekam gambar dengan sudut pandang yang sesuai dengan kita, jadi apa yang kita lihat, itu yang akan direkam, See What I See.
Ini ada contoh untuk perbandingan Point of View beberapa kamera sejenis.
Selain itu, terdapat juga tambahan untuk menggunakan A100 di helm ataupun di tas, jadi emang fleksibel aja nih kamera mau taruh dimana aja bisa. 
Di main body terdapat Wi-FI dan NFC untuk konektifitas ke perangkat smartphone seperti iOS dan Android.

Test Pemakaian

Gw sempet coba test pemakaian kamera ini untuk turing ke Lampung kemaren. Cuman, kameranya ini ga gw tempel di helm, tapi gw tempel di setang motornya. Yang gw suka dari kamera ini dia punya dua mode pengambilan gambar, wide dan normal. Gw kebanyakan pake wide. Resolusi yang gw gunakan juga macem macem, kadang pake 720p atau ada juga yang Full HD 1080p, untuk lebih jelasnya yuk kita langsung tonton aja videonya.

Kalo diliat dari hasilnya, gw merasa sangat puas. Gambarnya bener bener tajem dan jernih, warnanya juga akurat. Image Stabilizer nya juara banget, gw waktu pertama kali pasang di stang nero agak takut hasilnya bakal blurring atau shaking, tapi ternyata minimal banget shaking nya. Salut sih gw untuk ini, padahal di stang itu getarannya lumayan keras.

Nanti malam disambung lagi…..