[REVIEW] IndiHome Fiber : Harganya Mulai Bersaing dengan Tetangga

Hello,

header-indihome-telkom

Pengalaman gw, anak generasi 90an, untuk langganan internet dimulai dari dial up telkomnet instan yang sejamnya hampir Rp 10rb dan kecepatannya 56kbps. Setelah itu di tahun 2000an pindah ke teknologi ADSL dengan kecepatan 384kbps, waktu itu biayanya sekitar Rp 200rb per bulan tapi pake kuota entah berapa GB sebulan. Sekitar taun 2007 pesaing muncul bernama Fastnet, waktu itu langsung keluar paket unlimited 384kbps dengan biaya langganan Rp 99rb per bulan. Cuman memang kekurangannya Fastnet itu jaringannya masih terbatas banget.

Tapi emang perusahaan grup Lippo ini serius banget mau nyebarin internet unlimited terjangkau ke perumahan, maka di tahun 2010 (seinget gw) masuk deh fastnet ke rumah gw dulu di Depok. Gw langganan paket paling murah kayaknya, yang penting internet udah unlimited dan dapet tv kabel juga, sebelumnya pake Speedy gw langganan tv kabel pake Indovision. Dan emang Firstmedia ini tiap tahun naik harga, jadi mau ga mau tiap tahun juga kita mesti minta harga promo ke Customer Service atau ancem putus, biar harganya ga naik. Sampe tahun 2014 ada provider baru namanya Innovate (sekarang MyRepublic), yang sempet gw bikin reviewnya disini.

in1

Habis nikah, gw pindah ke Jatibening, satu hal yang bikin gw sedih ninggalin rumah orangtua adalah akses internetnya, disini pilihannya cuman Firstmedia atau Indihome. Dan kayaknya waktu itu Indihome nya belum fiber, jadi selain mahal internetnya juga lelet, jadi 2 tahun lalu gw pindah kesini langsung pasang FM, enaknya FM juga ga perlu punya no telpon rumah untuk pemasangan.

Trus sekarang kenapa pindah ke Indihome Fiber?

  • Harganya mulai bersaing

Langsung aja kita bahas dari alasan pertama ya, harganya mulai bersaing. Di awal kemunculan Indihome Fiber ini seinget gw mereka cukup mahal, untuk paket 10mbps biaya perbulannya 500rb lebih (dibanding Fastnet sekitar 350rb). Entah apa alasannya, tapi salah satunya karena komponen paketnya juga mendapatkan kuota telpon rumah gratis selain UseeTV dan paket internetnya.

Kalo kita liat dari webnya masing masing, paket Firstmedia (FM) paling murah saat ini adalah D’lite, sementara untuk Indihome paling murah adalah Netizen 2P. Karena FM tidak punya layanan telepon, maka yang bisa dibandingkan adalah paket 2P ini, Internet dan TV kabel. berikut perbandingannya.

compare

Note:

  • Paket Family hanya berlaku di area tertentu
  • Speed upgrade Firstmedia berlaku 6 bulan
  • Harga promo berlaku untuk 1 tahun (setelah itu telpon CS ancem putus biar dapat harga sama lagi)
  • Pake Netizen 1P 10 adalah internet only, tanpa TV kabel. Daftar hanya bisa melalui Plaza Telkom

Diliat dari tabel perbandingan diatas, harga IndiHome sangat bersaing, bahkan kalo tidak promo (diskon dan speed upgrade) harga Firstmedia lebih mahal. Selain itu terdapat perbedaan dari jumlah channel TV kabel dimana disini Firstmedia lebih unggul. Jadi memang kalo dirumah masih ada keluarga yang hobi nonton siaran TV (generasi zaman Now biasanya cukup youtube sama aplikasi nonton macam Netflix, Hooq, Viu, dsb) ya memang sebaiknya pilih Firstmedia. Tapi kalo pengen nonton bola di BEIN, sayangnya kalian mesti pilih IndiHome karena Firstmedia ga menjual siaran BEIN sama sekali, even dengan tambahan biaya.

  • Teknologi lebih canggih dari Firstmedia

IndiHome fiber sudah memakai teknologi FTTH, Fiber To The Home. Jadi sambungan kabel dari pusat bandwith (di kantor Telkom sana) sampai ke rumah kita pakenya kabel Fiber optik, canggih. FM secara umum masih menggunakan teknologi HFC, Hybrid Fiber Coaxial, dimana kabel yang keluar dari pusat bandwith menggunakan kabel Fiber, namun kabel yang ditarik ke rumah adalah kabel Coaxial (seperti kabel antena TV). Kelemahan yang paling kita rasain adalah upload speed dari HFC lebih rendah dibandingkan FTTH. Upload speed ini penting, apalagi kalo internet rumah kita banyak yang pakai, atau waktu kita mau backup data di cloud. terlebih buat youtuber yang mau upload videonya.

Video penjelasan Fiber vs Copper

Untuk TV kabelnya sendiri gw ga bisa banyak komen karna ga pake, tapi yang gw tau UseeTV itu bisa merekam tayangan yang udah kita lewatin, itu aja sih setau gw. Karena kalo di compare channel sih udah pasti menang FM, udah gitu FM sendiri sekarang udah mulai trial channel berdefinisi super tinggi 4K.

Dua hal diatas yang saat ini menjadi pertimbangan gw untuk coba IndiHome lagi. Dan lumayan hoki, pas kemaren pasang gw ga langsung webnya atau via app, tapi gw cari sales di OLX dan ketemu, follow up nya cepet banget. Hari rabu nanya nanya dan kasih data, tadinya kamis siang mau dipasang, tapi karna ga ada orang di rumah jadinya dipasang sabtu pagi dan langsung nyala. Teknisinya sendiri bilang sih ini lagi cepet tumben, biasanya kadang dari pusatnya agak lama untuk aktivasinya. Selain itu gw juga salut teknisinya dateng sendiri naik motor dan tangga lipet, canggih kerjanya sendirian, dan emang gw liat modalnya nyali aja sih.

Tiap customer dapet kabel fiber sepanjang 100m, dan ini akan langsung ditarik kedalam rumah, kebetulan tiang telkomnya di seberang rumah jadi dia gampang pasangnya. Dan kerjanya cepet, kayaknya ga sampe sejam sih, dia masang dan naik ke genteng 30 menit, sisanya sekitar 20 menitan nunggu aktivasi. Trus dia pulang, gw sediain gorengan dia bilang baru abis sarapan, gw mau kasih duit dia bilang ga usah. Jadi emang kita ga bayar sama sekali. Oia untuk biaya pemasangan sendiri sekitar Rp 150rb untuk paket 2P dan paket premium Rp 75rb.

Karena baru sehari pake, jadi belum keliatan nih problemnya, dan FM masih dipasang di rumah gw jadi masih mixed lah internetnya. Kebanyakan gadget di rumah gw masih connect ke wifi yang lama, karena gw males juga untuk registrasinya, nanti aja kalo udah dicabut FM nya.

Hasil Speedtest FM vs Indihome

Firstmedia paket Dlite 10Mbps

IndiHome paket Netizen 2P 10Mbps

Oia, salah satu yang perlu diperhatikan kalo Indihome ini meskipun unlimited tapi dia punya FUP (Fair Usage Policy) atau kuota. Tujuannya emang untuk membatasi orang supaya ga kebanyakan makenya. Untuk paket termurah sendiri FUP nya 300GB sebulan (setara dengan 1000 film), setelah itu kecepatan internet akan turun 25% (misal dari 10mbps ke 7,5mbps).

FUP

Gw sendiri berdasarkan pengalaman seminggu biasanya pake 20GB, jadi kalo sebulan ya sekitar 80 – 100GB, cukup lah dengan FUP segini. Sementara kalo FM beda lagi, dia ga ada FUP tapi lebih ke speed throttling, jadi kalo kita lagi download file nanti dia akan turun speednya selama beberapa saat trus balik ke normal lagi.

Sekian aja dari gw, semoga bermanfaat dan ga bingung ya, adios.

Regards,

Taufiq

 

Advertisements